Rabu 18 Oct 2023 19:21 WIB

Spanyol Berencana Seret Israel ke Mahkamah Internasional, Hikmahanto: Peluangnya Kecil

Israel melakukan kejahatan perang.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Seorang pendukung Palestina memegang spanduk saat unjuk rasa mendesak Israel menghentikan serangan di Jalur Gaza, di luar kedutaan Israel di Seoul, Korea Selatan, Rabu, 18 Oktober 2023.
Foto: AP Photo/Ahn Young-joon
Seorang pendukung Palestina memegang spanduk saat unjuk rasa mendesak Israel menghentikan serangan di Jalur Gaza, di luar kedutaan Israel di Seoul, Korea Selatan, Rabu, 18 Oktober 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Spanyol berencana menyeret Israel ke Mahkamah Pidana Internasional (ICC) akibat kejahatan perang yang dilakukan Israel terhadap Palestina. Pakar Hukum Internasional Hikmahanto Juwana menilai, langkah tersebut peluangnya sangat kecil.

“(Peluangnya) kecil sekali, bahkan sama sekali tidak mungkin,” kata Hikmahanto saat dihubungi Republika, Rabu (18/10/2023).

Baca Juga

Minimnya peluang Spanyol dalam menyeret Israel ke ICC lantaran negara Zionis tersebut bukan merupakan anggota ICC. Jikapun Spanyol menggunakan opsi mekanisme Dewan Keamanan PBB, kata dia, langkah itu nantinya akan diveto oleh Amerika Serikat sebagai resolusi yang membawa Israel ke ICC. 

Lantas, adakah cara yang lebih dimungkinkan agar setidaknya Israel dapat diadili di ranah internasional? Terkait hal itu, Hikmahanto menyebut bahwa sulit menemukan cara yang paling mungkin untuk menyeret Israel ke pengadilan internasional. Sebab dalam masyarakat internasional, kata dia, hak internasional hanya sebagai instrumen pembenaran. 

 

“Di masyarakat internasional tidak ada lembaga peradilan layaknya dalam hak nasional. Dalam masyarakat internasional masih berlaku hak rimba, yaitu yang kuat yang menang,” kata Hikmahanto. 

Sebelumnya, Menteri Hak Sosial Spanyol Ione Belarra mengindikasi akan membawa Israel ke ICC. Dalam video yang diunggah di media sosial X, Belarra juga mengatakan Uni Eropa dan Amerika Serikat terlibat dalam kejahatan perang yang dilakukan Israel terhadap Palestina.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement