Selasa 23 May 2023 06:05 WIB

Pengalaman Gaib Haji Masagung, Pendiri Gunung Agung Sebelum Putuskan Jadi Mualaf

Selain Gunung Agung, Haji Masagung yang mualaf juga mendirikan toko buku Wali Songo.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil
Haji Masagung, pendiri Toko Buku Gunung Agung yang menjadi mualaf sejak 1975.
Foto: Tangkapan layar akun youtube Ketut Masagung
Haji Masagung, pendiri Toko Buku Gunung Agung yang menjadi mualaf sejak 1975.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Haji Masagung atau yang memiliki nama kecil Tjio Wie Tay. Merupakan pria keturunan etnis Tionghoa kelahiran Jatinegara, Jakarta Timur, pada 8 September 1927.

Kakeknya yang datang dari Cina langsung menetap di Bogor, sedangkan neneknya berasal dari Bali. Pemilik Toko Buku Gunung Agung yang pernah paling jaya di Indonesia hingga mancanegara ini ternyata tidak lahir sebagai seorang Muslim.

Baca Juga

Mengutip kisahnya dari channel Youtube @ketutmasagung9557 Haji Masagung Wie Tay kecil bukanlah seorang pemeluk agama. Dia hanya menjalankan ritual sesuai dengan tradisi Tionghoa. Sedangkan untuk melengkapi administrasi dia mencantumkan kolom agama sesuai dengan agama neneknya.

Baru pada tahun 1975, dia meyakini Islam sebagai agama yang dipegang teguh hingga akhir hayatnya. Wie Tay yang kemudian setelah memeluk Islam berganti nama menjadi Masagung menceritakan perjalanan spiritualnya hingga menemukan hidayah.

 

Pada tahun itu, Masagung telah memiliki segalanya. Istri dan tiga anak, harta yang banyak, karier yang berada di puncak dan berbagai yayasan sosial pun didirikannya.

"Hidayah yang saya dapatkan merupakan pengalaman gaib, dan seperti mendengar seseorang bercerita kepada saya," ujar dia.

Dia mengenalkan dirinya sebagai murid seorang walisongo. Sembari bercerita, Masagung diperlihatkan gambaran rumah yang saat itu dimilikinya.

"Saya memiliki rumah dengan taman dan aliran sungai kecil yang indah, tetapi anehnya saya tidak memiliki jalan untuk tiba di rumah saya,"ujar dia.

"Jalan" yang tidak ada diartikan sebagai agama sedangkan "rumah" itu merupakan surga. Sehingga Masagung mengartikan kisah itu seperti dirinya yang telah memiliki segalanya, tetapi hanya satu yang tidak mungkin mendapatkannya, yakni surga, karena tidak memiliki agama.

Sejak saat itu dia berikrar untuk memeluk Islam. Bagi seorang Tionghoa, tidak mudah untuk menjadi seorang Muslim.

Masagung kembali dimunculkan sesosok alim yang kembali menggambarkan rumah, dan kini telah memiliki jalan hanya saja tidak ada "pintu" untuk masuk ke dalam rumah tersebut. Pintu ini diartikannya sebagai syariat Islam.

Sebagai Muslim, tidak hanya cukup bersyahadat. Dia juga harus menjalankan kewajiban lain yang tercantum dalam rukun iman dan rukun islam.

Diakui Masagung, tidak mudah untuk mempelajari bacaan shalat. Butuh satu tahun untuk bisa melafalkan Al fatihah secara jelas dan lima tahun untuk secara konsisten menjalankan kewajiban sebagai umat Islam, dari mulai shalat, puasa, berzakat, hingga berhaji.

Tak hanya sampai menjalankan syariah. Masagung juga diperlihatkan kembali wujud rumah indahnya dengan jalan dan pintu. Namun, dia tidak memiliki "kunci".

Dalam kisahnya itu, kunci merupakan segala hal kehidupannya yang harus dijalankan sesuai perintah dan menjauhi larangan-Nya. Dia mengingat sebagai pedagang dengan berbagai bisnis tidak semuanya bisnis bersih.

Masagung kemudian meninggalkan seluruh bisnisnya yang terindikasi ada yang tidak bersih. Dia pun kemudian mendirikan masjid setelah menikah kembali karena istri sebelumnya telah wafat pada tahun 1986.

Tak hanya kembali menikah, Masagung dan istrinya pun berikrar untuk mengabdikan dirinya di jalan Allah. Sehingga pada masa hidupnya, dia bisa mengharumkan Islam dan tak terputus di tengah jalan.

Setelah memiliki Toko Buku Gunung Agung, Masagung kemudian membuka toko buku Wali Songo khusus untuk buku-buku dan kebutuhan umat Islam, seperti perlengkapan shalat, Alquran, dan busana muslim.

Toko buku ini bersebelahan dengan Masjid Al Araf yang dibangun hanya dalam waktu tiga bulan. Sebelumnya, Masagung dan istri hanya ingin membangun mushala kecil di atas rumahnya.

"Kami menamakan masjid tersebut dengan masjid Al Araf karena ketika subuh saya membuka Alquran dan terbuka surat Al Araf dan sesuai dengan artinya, yakni tempat tertinggi," ujar dia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement