Sabtu 13 May 2023 14:09 WIB

Pernikahan di Gaza Berubah Menjadi Pemakaman 

31 orang Palestina, termasuk wanita dan anak-anak terbunuh.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
 Pernikahan di Gaza Berubah Menjadi Pemakaman. Foto:   Roket ditembakkan oleh pejuang dari Brigade Al-Quds, sayap bersenjata Jihad Islam Palestina, di Kota Gaza, Jumat (12/5/2023). Militan Palestina di Gaza telah menembakkan roket ke arah Israel setelah militer Israel melakukan serangkaian serangan udara di wilayah  Palestina.
Foto: EPA-EFE/MOHAMMED SABER
Pernikahan di Gaza Berubah Menjadi Pemakaman. Foto: Roket ditembakkan oleh pejuang dari Brigade Al-Quds, sayap bersenjata Jihad Islam Palestina, di Kota Gaza, Jumat (12/5/2023). Militan Palestina di Gaza telah menembakkan roket ke arah Israel setelah militer Israel melakukan serangkaian serangan udara di wilayah Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID,RAMALLAH — Dania Adas, seorang wanita muda Gaza, sedang bersiap-siap untuk menikah pada bulan Juli. Tetapi hidupnya secara tragis berakhir oleh serangan udara Israel baru-baru ini.

Dilansir dari New Arab pada Sabtu (13/5/2023), Mohammed Saad (22) pergi meninggalkan rumah tunangannya, Dania Adas (19) di lingkungan Shuja'iyane di timur Kota Gaza. Dia tidak tahu, bahwa itu adalah saat-saat terakhirnya bertemu, sebelum kekasihnya meninggal dalam serangan roket Israel.

Baca Juga

Diana tewas 15 menit kemudian setelah serangan udara Israel  yang menghantam target terdekat, di seberang rumahnya.

Pemogokan itu adalah yang pertama dari banyak yang secara tak terduga melanda daerah Shuja'iya di mana, seperti di bagian lain dari Jalur Gaza yang padat penduduknya, rumah-rumah dikemas berdekatan.

 

Alaa Ata Adas (52) terbangun dengan panik karena intensitas pemboman memaksa pintu kamarnya terbuka. Dia memanggil anak-anaknya, tetapi tidak ada yang menjawab.

Hari ini, Alaa duduk bersama Mohammed di puing-puing rumahnya. Dia menunjuk ke arah tempat kamar putrinya dan menangis saat melihat noda darah putrinya di puing-puing.

“Ruangan itu penuh dengan debu dan asap. Saya tahu bahwa kamar tidur putri saya langsung terkena bom," kata Alaa kepada situs saudara perempuan berbahasa Arab Baru Al-Araby Al-Jadeed.

"Ketika saya memanggil nama mereka, saya pikir putri-putri saya sedang tidur. Melalui cahaya redup, ruangan itu tampak hancur total. Saya mulai mencari mereka dan yang saya lihat hanyalah rambut mereka. Para tetangga datang dan membantu saya mengeluarkan mereka," kata Alaa.

“Dania kehilangan nyawanya setelah tiba di rumah sakit, sementara Iman terluka parah. Tak lama setelah itu, kami diberitahu bahwa dia juga meninggal," katanya, berbicara tentang kedua putrinya.

"Darah Dania masih menodai dinding, dan saya menyadari bahwa dia menerjang dinding sebelum jatuh ke lantai," katanya.

"Dua hari yang lalu, Iman memberi tahu saya tentang mimpi yang dia miliki, di mana dia berpakaian putih. Saya mengatakan kepadanya bahwa itu mungkin terkait dengan pernikahan saudara perempuannya," katanya. "Sekarang mereka berdua ditutupi kain kafan putih itu,” tambahnya.

Dania sedang belajar akuntansi di College of Applied Sciences di Gaza, sementara saudara perempuannya masih di tahun kedua sekolah menengah.

Mohammed biasa datang di malam hari untuk membantu tunangannya mempersiapkan ujiannya. Mereka telah setuju untuk mengadakan pernikahan pada 21 Juli, setelah dia menyelesaikan ujian universitasnya.

Dania dan Iman berbagi kamar tidur yang sama dan sangat dekat. Alaa memberi tahu Al-Araby Al-Jadeed bahwa dia memiliki kekhawatiran tentang Imen mengatasi ketidakhadiran saudara perempuannya setelah Diana menikah. Sebaliknya, keduanya dimakamkan bersama.

Mohammed dan Dania bertunangan dua bulan lalu dan telah mempersiapkan upacara pernikahan mereka. Sekarang, pemuda itu sedang bersiap untuk mengubur tunangannya.

"Aku tidak percaya dia pergi," kata Mohammed seraya kembali mengenang kekasihnya dengan melihat foto-foto di ponselnya.

Setidaknya 31 orang Palestina, termasuk wanita dan anak-anak, telah terbunuh sejak pemboman Israel di Gaza dimulai pada hari Selasa.

Sumber:

https://www.newarab.com/news/wedding-turns-funeral-after-israels-gaza-strikes

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement