Kamis 04 May 2023 17:26 WIB

Polisi Didesak Ungkap Upaya Pembunuhan Tokoh Muhammadiyah Bengkulu 

Kasus upaya pembunuhan tokoh Muhammadiyah Bengkulu mangkrak

Rep: Imas Damayanti / Red: Nashih Nashrullah
Garis Polisi (ilustrasi). Kasus upaya pembunuhan tokoh Muhammadiyah Bengkulu mangkrak
Foto: Antara/Arif Pribadi
Garis Polisi (ilustrasi). Kasus upaya pembunuhan tokoh Muhammadiyah Bengkulu mangkrak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) yang juga pendiri dan Pemimpin Umum RMOL Bengkulu, Rahiman Dani, nyaris tewas ditembak dua orang misterius, tiga bulan lalu. 

Namun demikian, kasusnya hingga kini belum dapat diungkap polisi. Peluru yang ditembakkan dari belakang, dari jarak yang sangat dekat, hanya melukai badan dan lengan Rahiman. 

Baca Juga

Saat kejadian, tokoh Muhammadiyah itu dalam perjalanan dari rumahnya di Gang Kinal Baru, Kelurahan Pematang Gubernur, Kota Bengkulu, menuju Masjid Jihadul Ihsan Al Thoyibin di Jalan WR Supratman untuk menjalankan sholat Jumat.

Setelah tiga bulan berlalu belum ada titik terang mengenai upaya pembunuhan itu. Pengusutan yang dilakukan pihak polisi yang awalnya bersemangat tampak melempem dalam dua bulan terakhir.

 

"Kami prihatin karena pengusutan kasus ini yang belum juga menampakkan titik terang. Pelaku masih berkeliaran dan motif upaya pembunuhan ini masih gelap," ujar Ketua Umum JMSI Teguh Santosa dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Kamis (3/5/2023).

Teguh mengatakan, bulan lalu pihaknya telah mengirimkan surat kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo agar memberikan atensi pada kasus yang sensitif ini. Tapi sampai sekarang masih belum ada respons sama sekali.

Dia mengatakan, pelaku dan motif kejadian ini harus diungkap seterang-terangnya agar tidak ada insinuasi dan imajinasi yang liar. 

Pihaknya menganggap bahwa kasus ini perlu dicari tahu apakah terkait dengan produk pers atau aktivitas sosial dan politik korban.

Dia menambahkan, pengungkapan kasus ini perlu dilakukan untuk memberikan perlindungan kepada Rahiman Dani, terlebih setelah dia mencalonkan diri sebagai anggota DPD RI dalam Pemilu 2024 mendatang.

"Kami mendengar desas desus mengenai aktivitas aparat penegak hukum di Bengkulu yang katanya memiliki kaitan tidak langsung dengan upaya pembunuhan rekan kami. Tapi, apakah iya atau tidak, perlu ada penjelasan resmi agar ada rasa aman bagi rekan kami dan seluruh masyarakat, khususnya awak media," kata Teguh.

Pihaknya akan terus berkordinasi dengan Dewan Pers sebagai antisipasi bila upaya pembunuhan Rahiman Dani terkait dengan produk pers.    

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement