Sabtu 29 Apr 2023 15:46 WIB

KASN Rekomendasikan Peneliti BRIN Divonis Berat, Ini Respons Thomas Djamaluddin

Thomas pun mengaku memahami betul tentang kode etik dan perilaku ASN.

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah
Thomas Djamaluddin. KASN Rekomendasikan Peneliti BRIN Divonis Berat, Ini Respons Thomas Djamaluddin
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Thomas Djamaluddin. KASN Rekomendasikan Peneliti BRIN Divonis Berat, Ini Respons Thomas Djamaluddin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Prof Thomas Djamaluddi menanggapi rekomendasi yang disampaikan Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Dalam rekomendasinya, KASN menyarankan kepada BRIN agar menjatuhi sanksi disiplin berat terhadap peneliti BRIN Thomas Djamaluddin dan Andi Pangerang Hasanuddin apabila terbukti melakukan ujaran kebencian kepada Muhammadiyah.

Baca Juga

"Rekomendasi KASN itu bersyarat, 'apabila terbukti melakukan ujaran kebencian kepada Muhammadiyah'. Posisi saya berbeda dengan AP Hasanuddin," ujar Thomas kepada Republika.co.id, Sabtu (29/4/2023).

Sebagai mantan kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas pun mengaku memahami betul tentang kode etik dan perilaku ASN. Karena itu, postingan dan komentarnya di FB berbeda dengan AP Hasanuddin.

 

"Saya pernah jadi Kepala LAPAN. Tentu sebagai Pejabat Pembina Kepegawaian saya paham betul tentang Kode Etik dan Perilaku ASN. Saya paham betul etika bermedsos dan aturan di UU ITE," ucap Thomas

Dia pun juga telah menyampaikan klarifikasi melalui situs pribadinya bahwa tidak ada hubungannya antara postingan dan komentarnya dengan dugaan ancaman yang dilakukan AP Hasanuddin di Facebook"Jelas AP Hasanuddin tidak terprovokasi oleh tanggapan saya, tetapi oleh banyak komentar di bawah tanggapan saya (yang sudah dihapus oleh pengirim screen shoot)," kata Thomas dikutip dari situs pribadinya.

Sebelumnya, KASN merekomendasikan kepada BRIN agar menjatuhi sanksi disiplin berat terhadap peneliti BRIN Thomas Djamaluddin dan Andi Pangerang Hasanuddin apabila terbukti melakukan ujaran kebencian kepada Muhammadiyah. Rekomendasi tersebut dikutip dari siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat (28/4/2023) disampaikan melalui surat oleh Ketua KASN Agus Pramusinto kepada Kepala BRIN Laksana Tri Handoko.

Agus Pramusinto mengatakan, menyampaikan hal yang memberatkan hukuman kedua peneliti BRIN tersebut adalah karena tindakan mereka berdampak negatif kepada masyarakat luas dan mengganggu stabilitas kehidupan beragama di Indonesia.

Agus juga menyampaikan KASN siap membantu pemeriksaan yang dilakukan BRIN terhadap Thomas Djamaluddin dan Andi Pangerang Hasanuddin.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement