Rabu 12 Apr 2023 21:10 WIB

QRIS Palsu di Masjid, Tempat Ibadah Diminta Cek Berkala

Masyarakat diminta teliti sebelum bertransaksi dengan QRIS.

Pengurus masjid memperlihatkan stiker QRIS palsu yang mengatasnamakan untuk restorasi masjid di Masjid Nurul Iman Blok M Square, Kebayoran Baru, Jakarta, Senin (10/4/2023). Menurut pengurus masjid, sekitar 20 stiker QRIS palsu terpasang di Masjid Nurul Iman Blok M Square, yang ditempel pada kotak dan dinding masjid sejak Kamis (6/4/2023). QRIS Palsu di Masjid, Tempat Ibadah Diminta Cek Berkala
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pengurus masjid memperlihatkan stiker QRIS palsu yang mengatasnamakan untuk restorasi masjid di Masjid Nurul Iman Blok M Square, Kebayoran Baru, Jakarta, Senin (10/4/2023). Menurut pengurus masjid, sekitar 20 stiker QRIS palsu terpasang di Masjid Nurul Iman Blok M Square, yang ditempel pada kotak dan dinding masjid sejak Kamis (6/4/2023). QRIS Palsu di Masjid, Tempat Ibadah Diminta Cek Berkala

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Jawa Tengah Rahmat Dwisaputra mengimbau para pemilik gerai dan pengelola tempat ibadah melakukan pengecekan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) secara berkala.

"Perlu ngecek. Karena gampang sekali orang nempelin stiker (QRIS) Dua hari sekali dicek, namanya benar enggak," kata Rahmat Dwisaputradi sela pembukaan "UMKM Gayeng" yang digelar KPwBI Jawa Tengah dan KPwBI Singapura, Rabu (12/4/2023).

Baca Juga

Menurut dia, sebenarnya penggunaan QRIS yang menjadi standar pembayaran menggunakan metode QR code atau kode barcode dari Bank Indonesia sudah cukup aman karena menampilkan nama pemilik rekening yang dituju.

Di beberapa negara, kata dia, barcode semacam QRIS untuk transaksi pembayaran bahkan tidak menampilkan nama pemilik rekening, berbeda dengan QRIS yang menampilkan nama penerima atau pemilik rekening sebelum bertransaksi.

 

"Makanya, kepada masyarakat hati-hati. Jangan asal tapping langsung oke aja, transfer. Kalau ke toko lihat, namanya sesuai enggak dengan tokonya, misalnya. Kalau namanya bener, baru kita enter," ujarnya.

Diakuinya, kemungkinan terjadinya tindak kriminalitas, seperti penggantian stiker QRIS di beberapa lokasi strategis bisa saja terjadi sehingga seluruh pihak harus waspada dan berhati-hati.

Berkaitan dengan terjadinya pemasangan stiker QRIS palsu yang ditemui di Jakarta, Rahmat mengatakan langkah yang terpenting adalah BI akan meningkatkan sosialisasi kepada masyarakat.

"Kami sudah bekerja sama dengan asosiasi sistem pembayaran, PJSP (Perusahaan Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran), perbankan untuk menambah fitur pengamanan dan tentunya edukasi kepada masyarakat," katanya.

Kewaspadaan juga harus ditingkatkan, kata dia, terutama bagi para pemilik gerai dan pengelola tempat ibadah dengan mengecek stiker QRIS yang tertempel secara rutin untuk mengantisipasi penggantian stiker.

"Kayak di masjid, rumah ibadah, hati-hati. Tenant hati-hati, harus mengecek rutin, barangkali ada yang ditempelin itu stiker QRIS orang lain," wantinya.

Sebelumnya, pemasangan stiker kode batang QRIS kotak amal palsu terjadi di beberapa masjid yang berada di Jakarta dan kini aparat kepolisian mengusut kasus tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement