Ahad 19 Mar 2023 20:07 WIB

Wanita Muslim Pertama di Luar Angkasa

Muslimah ikut misi ke luar angkasa.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
Wanita Muslim Pertama di Luar Angkasa. Foto: ilustrasi astronot
Foto: Flickr
Wanita Muslim Pertama di Luar Angkasa. Foto: ilustrasi astronot

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH -- Kerajaan Arab Saudi, mengikuti contoh ikonik dari Uni Emirat Arab (UEA) untuk eksplorasi ruang angkasa, dengan mengirim astronot wanita pertamanya, Rayyanah Barnawi, untuk misi sepuluh hari ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Dilansir dari laman the Nation pada Ahad (19/3/2023) Kerajaan akan menjadi negara Muslim dan Arab pertama yang mengirim astronot wanita ke luar angkasa, dan Barnawi akan mendapat kehormatan untuk menjadi astronot Muslim pertama yang menjelajah sebagai spesialis misi di luar angkasa. Dia juga akan ditemani oleh astronot Saudi lainnya Ali Al-Qarni, dan program tersebut akan dilaksanakan oleh perusahaan luar angkasa swasta, Axiom Space, sebagai bagian dari misi Ax-2.

Baca Juga

Arab Saudi, disebut telah mengikuti Uni Emirat Arab yang membuat sejarah dengan menjadi negara Arab pertama yang meluncurkan warganya ke luar angkasa. Itu terjadi pada 2019 ketika Astronot Hazzaa al-Mansoori mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) selama delapan hari perjalanan.

Pada 2020, itu meluncurkan misi antariksa antarplanet pertamanya, Emirates Mars Mission (EMM) ke Mars. Dimaksudkan untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang atmosfer Mars, itu merupakan puncak dari proyek yang disusun pada 2014 oleh tim insinyur Emirat dan Amerika yang bekerja di dua benua untuk penyelesaiannya.

 

Peluncurannya dari landasan peluncuran Amerika Serikat (AS), bahkan menentang krisis pandemi covid global. Itu mencapai Mars pada Februari 2021 dan keberhasilan disinkronkan dengan peringatan 50 tahun UEA, dengan kemenangan menjadi negara Arab pertama dan negara kelima yang mencapai planet merah.

Selanjutnya misi terbarunya yang dikenal sebagai Rashid Rover, dimaksudkan untuk mendarat di Bulan, dikirim pada Desember 2022. Itu telah memasuki lintasan bulan dan dijadwalkan mendarat di permukaan bulan pada akhir bulan depan. Keberhasilan Rashid yang berarti 'orang yang mengejar jalan yang benar', akan menjadikan Emirates bukan hanya negara keempat yang mendarat di Bulan setelah Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Cina, tetapi juga negara Arab dan Muslim pertama yang bertemu dengan Bulan. Bahkan salah satu astronot wanita pertamanya Nora Al Matrosshi, seorang insinyur mesin dari Sharja, telah dipilih untuk misi berikutnya ke bulan.

Rayyanah Barnawi, juga akan menjadi astronot wanita Muslim pertama dalam misi luar angkasa yang diprakarsai, didanai, dan diorganisir oleh negara Muslim murni. Datang ke daftar pengunjung yang lebih luas ke luar angkasa sebagai kosmonot, astronot, muatan dan penelitian khusus lainnya serta keahlian kunjungan, dua wanita Muslim lainnya telah pergi ke luar angkasa sebagai bagian dari 75 wanita yang mendapat kehormatan ini.

Sementara seorang warga negara Amerika, Anoushe Ansari lahir di Iran, sebenarnya dapat dianggap sebagai wanita Muslim pertama yang berada di luar angkasa meskipun sebagai turis. Dia terbang ke ISS dengan Soyuz TMA Rusia pada 18 September 2006.

Di samping itu, seorang wanita Mesir, Sara Sabry dipilih dari tujuh ribu pelamar dari 160 negara. Dia terbang pada 4 Agustus 1922 dalam misi suborbital yang dioperasikan oleh Blue Origin Mission NS 22.

Keberhasilan wanita Saudi pertama dalam misinya, diikuti oleh astronot UEA, Nora jelas akan memacu beberapa negara Muslim kaya lainnya untuk meniru langkah mereka. Yang kemudian membawa lebih banyak pria dan wanita Muslim ke luar angkasa.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement