Senin 13 Feb 2023 04:36 WIB

Kilas Balik Seratus Tahun NU

Upaya menjaga bangunan keindonesiaan oleh NU dimulai sejak zaman kemerdekaan.

Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan sekaligus membuka acara Resepsi Satu Abad Nahdlatul Ulama di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (7/2/2023). Presiden bersama Wakil Presiden dan sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Maju menghadiri acara Resepsi Puncak Satu Abad NU sekaligus meresmikan dan membuka kegiatan tersebut. Acara resepsi tersebut berlangsung selama 24 jam dengan diisi beragam kegiatan seperti membaca shalawat dan shalat qiyamul lail, karnaval kebudayaan nusantara, bazar UMKM, dan panggung hiburan rakyat yang akan diisi oleh sejumlah band dan musisi seperti Slank, Rhoma Irama dan Maher Zain.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Presiden Joko Widodo menyampaikan sambutan sekaligus membuka acara Resepsi Satu Abad Nahdlatul Ulama di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (7/2/2023). Presiden bersama Wakil Presiden dan sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Maju menghadiri acara Resepsi Puncak Satu Abad NU sekaligus meresmikan dan membuka kegiatan tersebut. Acara resepsi tersebut berlangsung selama 24 jam dengan diisi beragam kegiatan seperti membaca shalawat dan shalat qiyamul lail, karnaval kebudayaan nusantara, bazar UMKM, dan panggung hiburan rakyat yang akan diisi oleh sejumlah band dan musisi seperti Slank, Rhoma Irama dan Maher Zain.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Hari Selasa (7/2) menjadi momen penting bagi Nahdlatul Ulama dan warga Nahdliyin. Organisasi masyarakat Islam terbesar di negeri ini memperingati usia 100 tahun atau satu abad.

Sejak dibentuk pada 16 Rajab 1344 H (yang bertepatan dengan tanggal 31 Januari 1926) di Kota Surabaya oleh sejumlah ulama, yakni K.H. Hasyim Asy'ari, K.H. Wahab Hasbullah, dan K.H. Bisri Syansuri, NU menjelma menjadi ormas Islam dengan basis pengikut terbanyak. Bahkan, NUjuga diklaim sebagai ormas Islam terbesar di dunia.

Baca Juga

Pembentukan NU dipengaruhi dua kondisi luar negeri kala itu, yakni penghapusan sistem khilafah di negeri Turki modern dan berkuasanya rezim wahabi di Arab Saudi. Sebagai ormas Islam terbesar di Indonesia, NU punya peran penting untuk menjaga bangunan keindonesian tetap utuh hingga kini.

Upaya menjaga bangunan keindonesiaan oleh NU dimulai sejak zaman kemerdekaan. Salah satunya, kala ituK.H. Hasyim Asy'ari mencetuskan Resolusi Jihad yang meminta seluruh umat Islam, khususnya Nahdliyin, mempertahankan kemerdekaan, setelah masuknya kembali Belanda ke Tanah Air. Ulama besar ini kemudian mendapatkan gelar pahlawan nasional dari negara.

Di ranah keagamaan, ulama dengan panggilan paling terhormat Hadratussyeikh atau mahaguru itu mendasarkan pemikirannya pada pandangan ahlussunnah wal jamaah.

Sementara puteranya, K.H. Wahid Hasyim, juga merupakan pahlawan nasional. Pria bernama lengkap Abdul Wahid Hasyim itu merupakan anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Dia juga yang berperan mengganti sila pertama dari konsep Pancasila yang sempat kontroversial dengan kalimat "Kewajiban Menjalankan Syariat Islam bagi Pemeluknya" menjadi berbunyi "Ketuhanan Yang Maha Esa".

Di era modern, salah satu kiai besar NU juga muncul sebagai tokoh nasional dan bapak bangsa, yakni K.H. Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Gus Duryang juga putera dari KH Wahid Hasyimdan cucu dari KH HasyimAsy'ari merupakan Presiden ke-4 Republik Indonesia. Gus Dur tersohor dengan sepak terjangnya sebagai pejuang kemanusiaan.

Saat menjabat, Gus Dur mencabut Instruksi Presiden Nomor 14 Tahun 1967 era Soeharto yang melarang perayaan Imlek. Selain itu, Gus Dur konsisten membela hak-hak dari kaum minoritas di Indonesia hingga akhir hayatnya dan dijuluki sebagai pejuang kemanusiaan.

Langkah Gus Dur dalam membela hak-hak kaum tertindas, merupakan representasi dari upaya Nahdlatul Ulama untuk menjaga bangunan keindonesiaan tetap utuh.

Konsisten tolak khilafah

Dalam rangkaian Harlah Satu Abad Nahdlatul Ulama (NU), PBNU juga menggelar Mukhtamar Internasional Fikih I di Surabaya, 6 Februari 2023. Dalam forum tersebut PBNU mengundang para ulama lokal maupun internasional guna membahas piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement