Jumat 30 Dec 2022 00:30 WIB

Resmi Dilantik, Benjamin Netanyahu Kembali Jadi Perdana Menteri Israel

Netanyahu memimpin pemerintahan paling kanan dalam sejarah Israel.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Perdana Menteri Israel yang ditunjuk Benjamin Netanyahu menyesuaikan topi tengkoraknya setelah berbicara pada sesi khusus Knesset, parlemen Israel, untuk menyetujui dan bersumpah dalam pemerintahan baru, di Yerusalem Kamis, 29 Desember 2022. Resmi Dilantik, Benjamin Netanyahu Kembali Jadi Perdana Menteri Israel
Foto: Amir Cohen/Pool Photo via AP
Perdana Menteri Israel yang ditunjuk Benjamin Netanyahu menyesuaikan topi tengkoraknya setelah berbicara pada sesi khusus Knesset, parlemen Israel, untuk menyetujui dan bersumpah dalam pemerintahan baru, di Yerusalem Kamis, 29 Desember 2022. Resmi Dilantik, Benjamin Netanyahu Kembali Jadi Perdana Menteri Israel

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Benjamin Netanyahu resmi dilantik sebagai Perdana Menteri pada Kamis (29/12/2022), setelah sebelumnya bertugas sebagai oposisi. Ia memimpin apa yang oleh para analis disebut sebagai pemerintahan paling kanan dalam sejarah Israel itu.

Netanyahu yang sebelumnya melawan tuduhan korupsi di pengadilan, telah menjabat sebagai perdana menteri lebih lama dari siapa pun dalam sejarah Israel. Dia memimpin negara itu dari 1996-1999 dan 2009-2021.

Baca Juga

"Ini adalah keenam kalinya saya mempresentasikan sebuah pemerintahan yang saya tuju untuk mendapatkan dukungan parlemen, dan saya bersemangat seperti yang pertama kali," kata Netanyahu kepada Knesset menjelang upacara pelantikannya dilansir dari The New Arab, Kamis (29/12/2022).

Parlemen memilih menyetujui pemerintahannya dan memilih mantan menteri Amir Ohana sebagai ketua Knesset, orang gay pertama yang menduduki jabatan tersebut. Netanyahu yang menjadikan dirinya sebagai penjamin keamanan negaranya, menekankan tujuan utamanya adalah menggagalkan upaya Iran mengembangkan persenjataan senjata nuklir dan memastikan superioritas militer Israel di wilayah tersebut.

 

Namun, dia juga menyuarakan harapan memperluas lingkaran perdamaian dengan negara-negara Arab menyusul perjanjian normalisasi yang ditengahi AS dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Maroko. Mantan menteri intelijen Israel Eli Cohen, seorang arsitek perjanjian normalisasi, telah ditunjuk sebagai menteri luar negeri.

Netanyahu digulingkan pada Juni 2021 oleh koalisi beraneka ragam sayap kiri, sentris, dan partai-partai Arab yang dipimpin oleh sayap kanan Naftali Bennett dan mantan pembawa berita TV Yair Lapid. Namun, tidak butuh waktu lama dia kembali.

Menyusul kemenangan pemilihannya pada 1 November, Netanyahu mengadakan pembicaraan dengan partai-partai ultra-Ortodoks dan ekstrem kanan, di antaranya formasi Zionisme Religius Bezalel Smotrich dan partai Kekuatan Yahudi Itamar Ben-Gvir. Keduanya memiliki sejarah komentar yang menghasut tentang Palestina.

Smotrich sekarang akan mengambil alih kebijakan pemukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki, dan Ben-Gvir akan menjadi Menteri Keamanan Nasional dengan kekuasaan atas polisi, yang juga beroperasi di wilayah yang diduduki Israel sejak 1967. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement