Ahad 18 Sep 2022 20:30 WIB

Ketum PP Muhammadiyah Sebut Prof Azyumardi Azra Tergolong Syahid, Ini Penjelasannya

Azyumardi Azra meninggal saat akan membagikan ilmu di Malaysia.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
Ketum PP Muhammadiyah Sebut Prof Azyumardi Azra Tergolong Syahid, Ini Penjelasannya. Foto: Prof Azyumardi Azra
Foto: Republika/Prayogi.
Ketum PP Muhammadiyah Sebut Prof Azyumardi Azra Tergolong Syahid, Ini Penjelasannya. Foto: Prof Azyumardi Azra

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Prof Haedar Nashir turut kehilangan atas wafatnya cendekiawan muslim, Prof Dr Azyumardi Azra di Malaysia. Menurut dia, perjalanan beliau ke Negeri tetangga masuk kategori syahid karena akan berbagi ilmu.

"Kita sungguh kehilangan atas meninggalnya Prof Dr Azyumardi Azra di Malaysia. Beliau ke Negeri Jiran dalam perjalanan berbagi ilmu sehingga terkategori syahid di jalan Allah," kata Haedar pada Ahad (18/9/2022).

Baca Juga

"Beliau adalah cendekiawan muslim dan intelektual bangsa yang maqomnya sudah begawan atau ar-rasih fil-imi. Pemikirannya senantiasa jernih dan komprehensif, yang menggambarkan kedalaman dan keluasan ilmu, khususnya ilmu keislaman yang terkoneksi dengan berbagai aspek kehidupan," lanjut dia.

Haedar mengenal beliau sudah cukup lama. Bahkan ketika menjadi salah seorang penguji disertasi di UGM, itu dianggap sebagai pengalaman yang berksesan mendalam baik tentang sikap maupun pemikirannya.

 

"Almarhum sosok rendah hati, meskipun berada di puncak posisi sebagai intelektual ternama bukan hanya di Indonesia tetapi juga di tingkat regional dan global," kata dia.

Prof Azyumardi Azra mengembuskan napas terakhir di Rumah Sakit Serdang Selangor, Malaysia pada Ahad (18/9/2022) pukul 12.30 waktu setempat.

Mantan Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu berpulang setelah sempat dirawat dari Jumat (16/9/2022). Hal ini akibat gangguan kesehatan yang dialaminya saat melakukan kunjungan kerja ke Malaysia

"Generasi muda Indonesia penting berguru dan mengambil banyak moazaik dari pemikiran-pemikiran Prof Azra yang mencerdaskan dan mencerahkan. Kami sungguh kehilangan sang intelegensis begawan bangsa. Selamat jalan Prof Azyumardi, doa kami menyertai perjalananmu ke haribaan Ilahi menuju Jannatun Na‘im," ucap Haedar.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement