Jumat 01 Jul 2022 03:42 WIB

Larangan Burkini Prancis tak hanya Berdampak pada Muslimah

Larangan burkini telah diterapkan di kolam renang umum di Prancis.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Agung Sasongko
Infografis Kota Grenoble Izinkan Muslimah Berenang Pakai Burkini
Foto: Republika.co.id
Infografis Kota Grenoble Izinkan Muslimah Berenang Pakai Burkini

REPUBLIKA.CO.ID,  PARIS -- Pada Selasa (28/6/2022) lalu, pengadilan tertinggi Prancis memilih untuk membatalkan keputusan yang dibuat di Grenoble, sebuah kota yang melanggar larangan burkini dan mengizinkan wanita untuk mengenakan pakaian renang yang menutupi seluruh tubuh jika mereka menginginkannya.

Dilansir dari laman National News pada Kamis (30/6/2022), Sejak 2016, larangan burkini telah diterapkan di kolam renang umum di Prancis. Akan tetapi setelah protes dari wanita Muslim, dewan kota Grenoble memutuskan untuk menangguhkan larangan tersebut bulan lalu.  Dewan Negara Prancis menghentikan perselisihan tersebut dan memberlakukan kembali larangan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak dapat mengizinkan pengecualian selektif terhadap aturan untuk memenuhi tuntutan agama.

Baca Juga

Adapun Burkini bermula pada 2004 dari perancang busana Lebanon-Australia Aheda Zanetti. Kehadiran burkini adalah untuk menyediakan pakaian yang memungkinkan wanita Muslim menikmati gaya hidup pantai Australia sambil mengikuti pedoman pakaian modest mereka.

Semenjak itu, burkini telah menjadi subyek banyak kontroversi. Prancis misalnya, yang membanggakan diri pada sekularisme, menganggapnya sebagai simbol ekstremisme agama.

Namun, pakaian renang yang menutupi seluruh tubuh tidak selalu religius. Ada banyak alasan mengapa wanita tertarik pada pakaian renang gaya burkini untuk wisata kolam renang umum dan pantai.

Sebut saja Lindsay Lohan, yang mengenakan burkini saat berlibur di Thailand pada 2017. Enam tahun sebelumnya, tokoh televisi Inggris Nigella Lawson membuat kehebohan saat dia mengenakan burkini dari merek Muslim Modestly Active saat berlibur di Sydney.

Selain itu, Desainer Italia di balik merek pakaian renang mewah sederhana Munamer, Chiara Taffarello mengungkapkan bahwa sekitar 20 persen pelanggannya adalah non-Muslim.

“Banyak wanita Eropa yang memesan burkini full-set terkadang tidak menggunakan penutup kepala atau bahkan legging, tetapi membelinya karena mereka membutuhkan atasan lengan panjang yang menutupi hingga setengah kaki mereka,” kata dia.

“Kebutuhan menutup aurat tidak hanya dilatarbelakangi oleh agama, tetapi bisa juga karena alasan kesehatan atau pribadi. Jika Anda ingin mempertahankan hak pergi ke pantai dan kolam renang untuk semua orang, saya yakin Anda dapat menemukan solusi dan kompromi lain. Untuk scuba diving dan olahraga air lainnya, perenang sering memakai pakaian yang membutuhkan perlindungan dari sinar UV atau dingin,” lanjut Taffarello, yang tidak setuju dengan larangan burkini Prancis. Ini menunjukkan bahwa burkini memberikan cakupan yang sama seperti pakaian selam peselancar.

Bangkitnya modest fesyen yang sebagian besar didorong melalui media sosial, telah membantu menghancurkan stereotip tentang pakaian dan pakaian renang konservatif. Tidak hanya merek olahraga seperti Nike dan adidas yang ikut serta dalam burkini, tetapi label mewah seperti Cynthia Rowley dan toko kelas atas termasuk H&M juga mulai merancang pakaian renang lengan panjang bergaya.

Sementara UEA memiliki bakat desain pakaian renang modest dengan merek seperti Maya dan Nur membuka jalan bagi burkini yang bergaya. Musim semi ini, influencer Dubai Hadia Ghaleb, meluncurkan merek pakaian renang inklusif, memberikan burkini peningkatan berbeda dan penuh warna.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement