Ahad 06 Feb 2022 05:01 WIB

Olimpiade Musim Dingin Saat Covid-19 dan Isu Pemboikotan 

Isu pemboikotan dan pandemi mewarnai olimpiade musim dingin.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil
Olimpiade Musim Dingin Saat Covid-19 dan Isu Pemboikotan. Foto: Kontingen Amerika Serikat mengikuti parade pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2022 di Stadion Nasional Beijing, Beijing, China, Jumat (4/2/2022).
Foto: Antara/M. Irfan Ilmie
Olimpiade Musim Dingin Saat Covid-19 dan Isu Pemboikotan. Foto: Kontingen Amerika Serikat mengikuti parade pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2022 di Stadion Nasional Beijing, Beijing, China, Jumat (4/2/2022).

REPUBLIKA.CO.ID,BEIJING -- Pertandingan Olimpiade yang paling terbagi dalam beberapa dekade akan berlangsung di China pada Jumat karena Beijing menjadi satu-satunya kota yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas dan sekarang Musim Dingin. Selain kontrol Covid-19 yang ketat, Olimpiade juga penuh dengan ketegangan politik atas tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan boikot.

Sebagian besar salju di tempat acara Olimpiade yang akan berlangsung adalah buatan manusia. Tapi di dalam arena dalam ruangan di mana udara dingin dipertahankan oleh freezer besar di sisi kubah, skater es berusia enam tahun Yiyi tidak peduli bagaimana Beijing membuat Olimpiade Musim Dingin terjadi.

Baca Juga

Dia tidak sabar untuk melihatnya. Dia bahkan belum lahir saat pertama kali Olimpiade datang ke kota. Sekarang dia terinspirasi olehnya.

"Ini sangat melelahkan, tetapi dia terus berusaha. Dia tidak akan pergi sampai dia belajar bagaimana melakukan semua gerakan. Dia tidak berhenti," kata ibunya setelah kami melihat putrinya dalam pelajaran dengan seorang pelatih.

 

Yiyi dan ibunya tidak bisa pergi ke salah satu acara. Olimpiade Musim Dingin sedang berlangsung di Beijing, tetapi hampir semua orang di sini dikecualikan darinya. China berada di tengah upaya baru untuk mempertahankan "nol Covid."

Dilansir dari sebuah artikel opini pada laman Saudi Gazette, Sabtu (5/2/2022), dijelaskan bahwa pihak berwenang telah memutuskan bahwa tidak ada tiket yang akan dijual ke masyarakat umum. Hanya anggota Partai Komunis yang berkuasa atau staf dari perusahaan yang dikendalikan pemerintah yang diundang, dan bahkan mereka harus mematuhi pengujian dan pembatasan yang ketat.

Saat ibu Yiyi memberi tahu saya betapa kecewanya dia karena mereka hanya bisa menonton Olimpiade di TV, anak berusia enam tahun itu melompat masuk, memastikan saya tahu bahwa dia pasti akan menonton. Penonton hanyalah salah satu bagian dari tindakan pencegahan Covid yang ketat di China.

Para atlet dan ofisial semuanya berada di dalam sistem "bubbles" yang diatur dengan ketat untuk mencoba menghentikan penyebaran apapun. Mereka tidak bisa pergi. Siapa pun yang bepergian di antara gelembung dengan mobil dinas atau gerbong telah diberitahu bahwa, jika terjadi tabrakan dengan anggota masyarakat, mereka harus tetap berada di kendaraan mereka. Mereka tidak boleh melakukan kontak.

Tapi bukan hanya Covid yang membuat game-game ini tidak biasa. Ada konfrontasi atas catatan hak asasi manusia China. Pejabat senior dari Amerika Serikat (AS), Inggris, dan lebih dari selusin pemerintah lainnya tidak datang. Para pemimpin China, dan media pemerintah, telah menolak boikot diplomatik sebagai "politisasi".

Seorang ayah yang sedang mengawasi putranya di gelanggang es tempat kami bertemu Yiyi berbagi pandangan itu. Dia memberi tahu kami bahwa Olimpiade hanyalah tentang olahraga.

"Saya pikir olahraga adalah olahraga dan tidak boleh dicampur dengan politik," katanya, berbicara dari balik maskernya.

"Pertandingan adalah milik semua orang dan kita harus berpartisipasi dan menonton. Politik hanyalah politik," ujarnya.

Lima kata membentuk slogan resmi Beijing 2022: Bersama untuk masa depan bersama. Ini mirip dengan salah satu ungkapan buzz Presiden Xi Jinping, jika anda bisa menyebutnya begitu, membangun masa depan bersama bagi umat manusia.

Anda melihat slogan di poster di halte bus dan menempel di dinding di sekitar kota. Itu juga ada dalam video propaganda dari media pemerintah. Kami menemukan video "Bersama" online dengan anak-anak tersenyum, bernyanyi dan menari.

Itu dirilis bulan lalu oleh pemerintah di Xinjiang, tempat di mana China menyangkal melakukan genosida terhadap minoritas Uyghur.

Seorang ayah yang sedang mengawasi putranya di gelanggang es tempat kami bertemu Yiyi berbagi pandangan itu. Dia memberi tahu kami bahwa Olimpiade hanyalah tentang olahraga.

"Saya pikir olahraga adalah olahraga dan tidak boleh dicampur dengan politik," katanya, berbicara dari balik maskernya.

"Pertandingan adalah milik semua orang dan kita harus berpartisipasi dan menonton. Politik hanyalah politik," ujarnya.

Lima kata membentuk slogan resmi Beijing 2022: Bersama untuk masa depan bersama. Ini mirip dengan salah satu ungkapan buzz Presiden Xi Jinping, jika anda bisa menyebutnya begitu, membangun masa depan bersama bagi umat manusia.

Anda melihat slogan di poster di halte bus dan menempel di dinding di sekitar kota. Itu juga ada dalam video propaganda dari media pemerintah. Kami menemukan video "Bersama" online dengan anak-anak tersenyum, bernyanyi dan menari.

Itu dirilis bulan lalu oleh pemerintah di Xinjiang, tempat di mana China menyangkal melakukan genosida terhadap minoritas Uyghur.

Seorang mantan Olympian yang dekat dengan atlet AS kali ini mengatakan kepada saya mengapa beberapa dari mereka gugup untuk "berbagi" momen ini.

"Saya tidak berpikir seorang atlet akan berbicara di Olimpiade dan saya pikir mereka juga tidak harus melakukannya," kata Noah Hoffman kepada BBC.

"Jika saya ada di sana, saya akan tutup mulut," ujarnya.

Pemain ski berusia 32 tahun itu mewakili Amerika Serikat pada 2014 dan 2018. Sekarang dia mengadvokasi olahragawan dan wanita.

"Risikonya terlalu besar... ini adalah kegagalan Komite Olimpiade Internasional, kegagalan kepemimpinan bahwa para atlet berada di posisi ini," katanya ketika kami berbicara dari pangkalannya di pantai timur AS.

Dia mengatakan dia telah berbicara dengan rekan satu tim yang ada di Pertandingan ini dan mereka mengatakan kepadanya bahwa pengalaman membangun "tidak seperti yang pernah kami alami sebelumnya".

Seorang atlet mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak pernah mengadakan pertemuan tunggal tentang "olahraga atau kinerja atletik mereka". Pertemuan persiapan dengan otoritas Olimpiade AS telah berfokus pada langkah-langkah Covid-19 dan keselamatan pribadi bagi para pesaing saat mereka berada di China.

Ada aturan yang diperbarui untuk memungkinkan atlet mengekspresikan keprihatinan mereka, tetapi jauh dari trek, lereng, arena, dan podium. Pejabat Tiongkok telah memperingatkan para atlet bahwa mereka harus mematuhi hukum Tiongkok setiap saat. Noah Hoffman berpikir gagasan bahwa para atlet "bebas untuk berbicara" tentang penahanan massal China dan apa yang disebut pelecehan "mengerikan" terhadap ribuan minoritas Muslim Uyghur "adalah salah."

Pemimpin China Xi Jinping telah menjanjikan Olimpiade yang efisien dan aman. Dalam banyak hal ini terlihat seperti Olimpiade biasa. Relai obor di hari-hari sebelum nyala api dinyalakan. Branding universal terpampang di seluruh kota. Cincin Olimpiade bermunculan di banyak sekali barang atau jasa di toko-toko.

Tapi apa yang selalu menjadi pertemuan dingin terasa jauh lebih dingin kali ini. Ini adalah pertandingan yang ditentukan oleh celah besar di panggung dunia, dengan China di satu sisi dan AS di sisi lain.

Sumber:

https://saudigazette.com.sa/article/616721/Sports/Saudi-Arabia-makes-debut-appearance-in-Winter-Olympics

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement