Ahad 02 Jan 2022 11:41 WIB

Media India: Pemuda Muslim Mengalami Penurunan Kegiatan Agama

Penurunan Kegiatan Agama bila dibandingkan dengan survei 2016

Rep: Adrian Syaputra/ Red: Muhammad Subarkah
Umat Muslim melaksanakan salat berjamaah dengan menjaga jarak di Masjid Al-Barkah, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (30/9/2021). Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Dakwah dan Ukhuwah Cholil Nafis mengeluakan imbauan umat muslim dapat merapatkan saat shaf salat berjamaah di masjid bagi daerah yang kasus COVID-19 telah dapat dikendalikan dengan tetap menggunakan masker.
Foto: ANTARA/Suwandy
Umat Muslim melaksanakan salat berjamaah dengan menjaga jarak di Masjid Al-Barkah, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (30/9/2021). Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Dakwah dan Ukhuwah Cholil Nafis mengeluakan imbauan umat muslim dapat merapatkan saat shaf salat berjamaah di masjid bagi daerah yang kasus COVID-19 telah dapat dikendalikan dengan tetap menggunakan masker.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- Sebuah lembaga survei menyebut bahwa pemuda Muslim menjadi satu-satunya komunitas agama yang mengalami penurunan kegiatan keagamaan selama lima tahun terakhir secara signifikan. Laporan berjudul 'Pemuda India: Aspirasi dan Visi untuk Masa Depan', didasarkan pada survei yang dilakukan pada Juli-Agustus 2021  terhadap 6.277 orang berusia 18-34 tahun di 18 negara bagian. 

Seperti dilansir media India the print pada Ahad (2/1) Studi ini dilakukan oleh Pusat Studi Masyarakat Berkembang (CSDS) di bawah program penelitiannya Lokniti, bekerja sama dengan lembaga pemikir Jerman Konrad Adenauer Stiftung (KAS).

Survei tersebut menemukan bahwa proporsi umat Islam yang melaksanakan sholat, puasa, ke masjid, dan membaca atau menonton materi keagamaan lebih rendah daripada 2016.

Muslim juga berdiri terpisah dari komunitas lain dalam hal lain: pengalaman mereka didiskriminasi oleh teman-teman mereka karena agama. Sementara dua minoritas agama lainnya, Kristen dan Sikh, serupa dengan Muslim dalam mengungkapkan rasa putus asa yang kuat tentang kerukunan komunal di India, proporsi yang jauh lebih rendah dari mereka melaporkan mengalami diskriminasi agama.

 

Sebelumnya survei pemuda CSDS 2016 yang dilakukan pada ukuran sampel 5.681 menemukan bahwa pemuda Muslim melaporkan religiusitas yang lebih tinggi daripada kelompok lain. Pada tahun itu, 97 persen responden Muslim mengatakan mereka beribadah secara teratur, diikuti oleh Hindu (92 persen), Sikh (92 persen), dan Kristen (91 persen).

Namun pada 2021 hanya 86 persen pemuda Muslim yang mengatakan bahwa mereka sholat secara teratur, penurunan 11 poin persentase dari lima tahun lalu. Sebagai perbandingan, jumlah pemuda yang melaporkan ibadah secara konsisten telah meningkat di kalangan Sikh (96 persen) dan Kristen (93 persen), dan hanya sedikit menurun untuk umat Hindu (88 persen).Demikian pula, terjadi penurunan tajam dalam proporsi pemuda Muslim yang mengunjungi tempat-tempat ibadah.

Pada 2016, 85 persen responden Muslim melaporkan bahwa mereka mengunjungi tempat ibadah mereka (pada berbagai frekuensi), tetapi pada tahun 2021, hanya 79 persen yang mengatakan telah melakukannya. Meskipun ada penurunan di antara agama-agama lain juga, itu adalah yang tertinggi di kalangan Muslim, 6 poin persentase, diikuti oleh 4 poin persentase untuk Hindu (menjadi 88 persen dari 92), 2 poin persentase untuk Kristen (menjadi 89 persen dari 91) dan 1 poin persentase untuk Sikh (menjadi 96 persen dari 97).

Laporan CSDS mencatat data dari Biro Catatan Kejahatan Nasional, menunjukkan bahwa 857 kasus kerusuhan komunal/agama terdaftar pada tahun 2020, hampir dua kali lipat dari 438 pada tahun 2019.

Laporan itu juga menyebutkan "kejahatan kebencian dan hukuman mati tanpa pengadilan" baru - baru ini yang menargetkan komunitas minoritas serta undang-undang kewarganegaraan baru untuk agama minoritas dari tiga tetangga mayoritas Muslim di India. Dalam konteks ini, survei menanyakan kepada responden apakah menurut mereka kerukunan umat beragama akan membaik atau memburuk dalam lima tahun ke depan.

Sementara hanya 19 persen umat Hindu yang mengatakan mereka percaya akan ada penurunan kerukunan komunal, minoritas jauh lebih pesimistis  31 persen Kristen dan 33 persen Muslim dan Sikh masing-masing mengatakan mereka percaya persahabatan agama akan menurun.

Penulis laporan menggali lebih dalam pandangan pemuda Muslim dengan alasan bahwa komunitas tersebut telah “menahan beban diskriminasi dan kekerasan dalam beberapa tahun terakhir”.

Menurut laporan itu, “keputusasaan” tentang koeksistensi agama lebih tinggi di antara Muslim yang tinggal di negara bagian dengan populasi Muslim lebih tinggi daripada rata-rata nasional 14,23 persen. Secara keseluruhan, negara bagian ini Assam, Benggala Barat, UP, Bihar, Jharkhand, dan Keralalebih cenderung pesimis tentang kerukunan beragama.

Di negara bagian ini secara kolektif, 35 persen Muslim mengatakan mereka memperkirakan penurunan dibandingkan dengan 23 persen di negara bagian dengan populasi Muslim di bawah rata-rata.

Survei lebih lanjut menemukan bahwa Muslim di negara bagian yang memiliki populasi Muslim lebih tinggi dari rata-rata juga lebih mungkin untuk melaporkan diskriminasi agama, bisa dibilang karena ada “peluang interaksi yang lebih besar” antara komunitas mayoritas dan minoritas. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement