Senin 29 Nov 2021 17:19 WIB

Omicron, Arab Saudi Tutup 14 Penerbangan Negara Afrika

Arab Saudi mengaku sampai saat ini belum ada kasus Omicron.

Rep: Haura Hafizhah/Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Omicron, Arab Saudi Tutup 14 Penerbangan Negara Afrika. Petugas mengukur suhu penumpang di Bandara Internasional Riyadh, Arab Saudi.
Foto:

Ia menjelaskan ini tidak secara otomatis berarti variasi ini lebih berbahaya, hanya saja virus telah beradaptasi lebih jauh dengan spesies manusia dengan menghasilkan varian lain. Penelitian lain akan memberi tahu apakah adaptasi ini netral, kurang berbahaya atau lebih berbahaya. Sehingga pihaknya bisa mengetahui apa yang harus dilakukan dengan varian ini.

"Sekarang penting untuk menentukan melalui eksperimen laboratorium apakah kombinasi mutasi ini dapat berdampak pada penularan atau efektivitas vaksin, misalnya," kata dia.

Direktur Otoritas Kesehatan Masyarakat Arab Saudi (Weqaya) Abdullah Al-Quwazani mengatakan tidak ada kasus Omicron yang terdeteksi di Arab Saudi sejauh ini. Omicron merupakan varian baru dari virus corona yang bermutasi dan diduga menyebar pertama kali di Afrika.

"Mutasi genetik terjadi pada virus dan itu mengarah pada munculnya varian baru yang berpotensi lebih menular," kata Al-Quwazani, dilansir di Saudi Gazette, Ahad (28/11).

Dia mencontohkan WHO telah mengklasifikasikan mutan ke dalam berbagai kategori, termasuk Variants of Interest (VOI) dan Variants of Concern (VOC) karena beberapa negara telah mendeteksi varian baru sebagai VOC.

photo
Bandara Jeddah, Arab Saudi. - (Anadolu Agency)

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement