Senin 21 Jun 2021 20:17 WIB

Calon Haji Kenya Kecewa Belum Bisa Berangkat Haji

Pada 2019, sekitar 4.500 warga Kenya yang melaksanakan ibadah haji.

Muslim Kenya meninggalkan masjid usai menunaikan shalat ashar di masjid di Mombasa, Kenya, beberapa waktu lalu.
Foto: EPA/Dai Kurokawa
Muslim Kenya meninggalkan masjid usai menunaikan shalat ashar di masjid di Mombasa, Kenya, beberapa waktu lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, Rajab Rama, pengusaha berusia 48 tahun di Kenya, kecewa setelah mengetahui bakal batal berangkat haji. Rajab, salah satu dari sekian banyak jaamaah Masjdi Al Aksa di Nairobi yang mengetahui bahwa mereka tak jadi diberangkatkan haji tahun ini.

“Saya mendapat vaksinasi lengkap untuk ini. Saya tahu akan diminta sertifikat vaksinasi. Saya berdoa setiap hari agar saya dan keluarga berangkat haji. Saya kecaewa tapi ini diluar kemampuan kami,"katanya seperti dilansir Anadolu Agency, Senin (21/6).

Baca Juga

Ketua Dewan Nasional Muslim Kenya (Supkem), Hassan Ole Naado, mengkonfirmasi batalnya keberangkan calon haji Kenya ke Tanah Suci sebagai dampak dari virus corona. Menurutnya, keputusan Arab Saudi untuk menyelenggarakan haji hanya untuk warga Saudi dan pekerja asing di negaranya merupakan kehendak Allah SWT.

"Hanya Allah yang memilih mereka yang menjadi tamu-Nya,"kata dia. Ole Naado meminta Muslim Kenya untuk terus berdoa kepada Allah agar bisa kembali melaksanakan haji.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement