Sabtu 12 Dec 2020 05:30 WIB

Habib Rizieq: Saya tidak Pernah Sembunyi dari Polisi

Habib Rizieq mengaku sedang dalam pemulihan diri.

Rep: Febryan A/Bambang Noroyono / Red: Ani Nursalikah
Habib Rizieq: Saya tidak Pernah Sembunyi dari Polisi.
Foto: republika
Habib Rizieq: Saya tidak Pernah Sembunyi dari Polisi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab (HRS) mengatakan bakal mendatangi Markas Polda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pada Sabtu pagi (12/12). Ia pun berharap agar Polda Metro Jaya tak mengerahkan pasukan saat kedatangannya.

"Berkaitan dengan status saya sebagai tersangka di Polda Metro Jaya, saya ingin sampaikan, bahwa saya tidak pernah lari atau mangkir dan tidak pernah sembunyi. Oleh karena itu, Insya Allah besok, hari Sabtu tanggal 12 Desember 2020, di pagi hari saya sama pengacara akan datang ke Polda Metro Jaya untuk ikut melaksanakan prosedur hukum yang ada," kata HRS melalui keterangan resminya yang ditayangkan di YouTube Front TV, Sabtu pukul 00.30 WIB. 

Baca Juga

HRS lantas meminta Polda Metro Jaya tak mengerahkan pasukan saat kedatangannya pagi ini. "Saya minta, agar tidak menimbulkan kerumunan dan tidak perlu ada pengerahan pasukan yang akan mencuri perhatian masyarakat, dan akan terjadi kerumunan, bahkan kegaduhan," kata dia. 

HRS menambahkan, dirinya sedang menjalani proses pemulihan di pondok pesantrennya di Megamendung, Bogor. Ia bahkan mengaku sempat mengunjungi kediamannya di Petamburan, Jakarta Pusat. 

 

photo
Habib Rizieq Shihab - (republika)

 

"Sekali-sekali saya turun ke Petamburan dan Sentul untuk menengok anak dan cucu. Jadi yang pertama adalah saya tidak pernah lari, apalagi sembunyi dari panggilan polisi selama ini," ucapnya. 

Ia pun memastikan kondisi fisiknya kini sudah kembali pulih. Oleh karenanya, dia akan mendatangi langsung Markas Polda Metro Jaya untuk diperiksa sebagai tersangka kasus kerumunan di Petamburan. 

"Insya Allah, saya sudah sehat walafiat dan berkomitmen dengan pengacara untuk memenuhi panggilan Polda Metro Jaya besok pagi," kata Imam Besar FPI itu. 

Sebelumnya, Polda Metro Jaya menaikkan status HRS dari saksi menjadi tersangka pada Kamis (10/12). HRS dijadikan tersangka dalam kasus pelanggaran protokol kesehatan pada saat acara Maulid Nabi dan pernikahan putrinya beberapa waktu lalu, di Jalan Petamburan III. 

Sebelum dijadikan tersangka, Polda Metro Jaya sudah melayangkan surat pemanggilan sebanyak dua kali untuk HRS sebagai saksi. Namun HRS tak pernah hadir.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement