Senin 07 Dec 2020 15:51 WIB

Bentrok FPI Vs Polisi, Muhammadiyah: Saling Menahan Diri  

Muhammadiyah meminta penyelidikan secara adil oleh pihak berwenang.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah
Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Prof Abdul Muti, mengatakan Muhammadiyah meminta penyelidikan secara adil oleh pihak berwenang bentrok FPI versus Polisi
Foto: Republika/Prayogi
Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Prof Abdul Muti, mengatakan Muhammadiyah meminta penyelidikan secara adil oleh pihak berwenang bentrok FPI versus Polisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti, mengaku prihatin atas bentrokan yang terjadi antara Front Pembela Islam (FPI) dan polisi pada Senin (7/12) pagi. Enam pengikut Muhammad Rizieq Shihab meninggal dunia dalam insiden ini.

"Saya sangat prihatin dan menyayangkan terjadinya insiden kekerasan yang melibatkan polisi dan pendukung HRS (Habib Rizieq Shihab). Selama ini laporan yang ada baru dari pihak kepolisian. Untuk memastikan polisi tidak melakukan pelanggaran diperlukan penyelidikan oleh pihak berwenang," kata Mu'ti kepada Republika.co.id, di Jakarta, Senin (7/12).         

Baca Juga

Mu'ti mengimbau masyarakat tetap menahan diri agar tidak terjadi kekerasan. "Masyarakat sebaiknya menahan diri dengan tidak melakukan aksi-aksi yang berpotensi menimbulkan terjadinya kekerasan dan hal-hal yang tidak diinginkan," kata dia.  

Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Fadil Imran, menjelaskan, kejadian itu terjadi pada Senin dini hari sekitar pukul 00.30 WIB di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 50. 

 

Kejadian berawal saat petugas menyelidiki informasi soal pengerahan massa saat dilakukan pemeriksaan terhadap HRS di Mapolda Metro Jaya.

"Ketika anggota Polda Metro Jaya mengikuti kendaraan yang diduga adalah pengikut MRS, kendaraan petugas dipepet, lalu kemudian diserang dengan menggunakan senjata api dan senjata tajam," kata Fadil.

Secara terpisah, pengacara Front Pembela Islam (FPI), Sugito Atmo Prawiro, mengatakan kejadian yang sebenarnya, bukan FPI yang mendahului menyerang, justru pihaknya yang ditembaki.

''Kami tidak tahu siapa yang menembaki itu. Kami tak kenal. Namun, yang jelas sekarang yang meninggal enam orang. Pihak Kapolda dalam rilisnya menyatakan seakan ada peyerangan dari laskar FPI. Padahal tidak begitu, kami malah diserang,'' kata Sugito Atmo ketika dihubungi siang ini, Senin (7/12).

Menyinggung barang bukti dari pihak kepolisian berupa pistol beserta peluru, Sugito membantah bila itu milik laskar FPI. "Setahu saya, laskar FPI tidak pernah ada dan tidak diperbolehkan punya pistol. Sekarang kok tiba-tiba ada barang bukti pistol itu, ada apa? Pistol siapa itu,'' ujarnya lagi.

Melihat ketidakpastian ini, Sugito kemudian mendesak agar segera dibentuk tim independen untuk mencari tahu kejelasan dari peristiwa tersebut. ''Jadi untuk objektivitas maka harus dibentuk tim idependen. Untuk memastikan siapa pelaku dan siapa yang memulai,'' katanya.    

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement