Kamis 03 Dec 2020 21:11 WIB

Pesan di Balik Aksi Biadab Penggal Kepala oleh Ekstremis

Rangkain aksi penggal kepala oleh ekstremis terus terjadi

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah
Rangkain aksi penggal kepala oleh ekstremis terus terjadi. (ilustrasi) karangan bunga untuk Samuel Paty
Foto: EPA-EFE / JULIEN DE ROSA
Rangkain aksi penggal kepala oleh ekstremis terus terjadi. (ilustrasi) karangan bunga untuk Samuel Paty

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Pada Oktober 2020, seorang imigran Chechnya berusia 18 tahun mengintai, menikam, dan memenggal seorang guru sejarah bernama Samuel Paty di pinggiran kota Paris dekat sekolah menengah tempat Paty bekerja. 

Segera setelah itu, seorang pria Tunisia pembawa Alquran memenggal seorang wanita dengan menikam dua orang lainnya di sebuah gereja di Nice, Prancis.  

Baca Juga

Pada bulan yang sama dua militan ISIS kelahiran Inggris dibawa ke Amerika Serikat (AS) untuk diadili atas partisipasi mereka dalam skema penculikan brutal di Suriah yang berakhir dengan pemenggalan seorang warga Amerika Serikat dan sandera lainnya di depan kamera.

Dalam tulisan analisis Brahma Chellaney yang dipublikasikan Japan Times, Rabu (2/12), dijelaskan bahwa di dunia yang didera kekerasan, pembunuhan semacam itu menonjol karena kebiadaban mereka. 

 

Meskipun jumlah korban relatif kecil, ancaman yang ditimbulkan praktik ini terhadap prinsip-prinsip dasar peradaban modern tidak boleh dianggap remeh.

Orang Yunani dan Romawi kuno menerapkan pemenggalan sebagai cara hukuman mati. Saat ini, para Islamis radikal biasanya menggunakannya dalam eksekusi di luar hukum, yang telah dilaporkan di berbagai negara termasuk Mesir, India, Filipina, dan Nigeria. 

Di Mozambik hingga 50 orang, termasuk wanita dan anak-anak, dilaporkan telah dibunuh, dan dalam banyak kasus dipenggal militan yang terkait ISIS.

Kekejaman semacam itu menimbulkan bayangan panjang, terutama karena para pelakunya sering berbagi gambar tindakan mereka. 

Sejak pemenggalan jurnalis Wall Street Journal pada 2002 Daniel Pearl di Pakistan, organisasi teroris telah mengunggah video pemenggalan secara daring. Setelah membunuh Paty, pelaku men-tweet foto kepala yang terpenggal. 

Bagi para ekstremis tersebut, pemenggalan adalah senjata ampuh untuk perang asimetris. Tontonan mengerikan itu menginspirasi simpatisan jihadi di seluruh dunia, sembari mengobarkan ketakutan di komunitas lokal, sampai-sampai ekstremis sering kali mampu memaksakan keinginan mereka termasuk kode etik Abad Pertengahan pada masyarakat tempat mereka beroperasi.  

‘Jihadis’ mewakili minoritas kecil Muslim dunia. Tapi, dengan memperjelas kesediaan mereka untuk berperilaku tidak manusiawi, mereka memastikan bahwa hanya sedikit yang berani menentang mereka.   

Baru-baru ini seorang bintang kriket Bangladesh di bawah ancaman pembalasan Islam dibawa untuk meminta maaf secara terbuka karena menghadiri upacara Hindu di India. Melalui taktik seperti itu, kaum Islamis secara bertahap membasmi tradisi Islam yang lebih liberal dan beragam di negara-negara non-Arab.  

Meskipun pemenggalan memiliki dampak yang sangat mendalam, pemenggalan bukanlah satu-satunya cara para jihadis untuk menimbulkan rasa takut. 

Awal bulan ini, orang-orang bersenjata yang terkait dengan ISIS menyerbu Universitas Kabul Afghanistan, menewaskan sedikitnya 35 orang, sebagian besar mahasiswa dan melukai puluhan lainnya.   

Di Wina, seorang Islamis lainnya yang sebelumnya dipenjara karena mencoba bergabung dengan ISIS, membunuh empat orang dan melukai 22 orang dalam penembakan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement