Selasa 01 Sep 2020 06:37 WIB

Nasrallah: Kami tak Ingin Terburu-Buru Bunuh Tentara Israel

Pemimpin Hizullah tak ingin buru-buru bunuh tentara Israel

Keterangan foto: Tentara Israel memecat suar dan peluru asap di dekat perbatasan Lebanon pada 26 Agustus 2020.
Foto: timesofisrael
Keterangan foto: Tentara Israel memecat suar dan peluru asap di dekat perbatasan Lebanon pada 26 Agustus 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, -- "Hizbullah hanya akan puas jika telah membunuh seorang tentara Israel, dengan demikian ini membangun kembali efek pencegahan karena gentar pada Israel," kata Sekretaris Jenderal Hamas, Hassan Nasrallah, dalam markasnya yang berbasis di Lebanon pada hari Ahad lalu.

"Saya ingin lebih jelas dari sebelumnya: ketika Israel membunuh salah satu pejuang kami, kami akan membunuh salah satu tentara Anda," kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan televisi untuk menadnai perinagatan hari Asyura.

Seperti diketahui, pada waktu terakhir ini ketegangan meningkat antara Hizbullah dan Israel. Ini terjadi terustama sejak  tentara Israel dilaporkan membunuh komandan Hizbullah Ali Kamel Mohsen dalam serangan udara 20 Juli di dekat bandara Damaskus.

Secara umum, Israel tidak berkomentar apakah mereka melakukan serangan khusus di Suriah, meskipun secara umum telah mengakui bahwa mereka melakukan serangan berkala untuk melawan Hizbullah dan kubu militer Iran di negara tetangganya tersebut.

 

Dalam soal tersebut, tentara Israel mengatakan telah mencegah setidaknya tiga infiltrasi ke wilayhnya selama beberapa minggu terakhir. Mereka juga menyatakan telah menjatuhkan pesawat tak berawak Hizbullah yang diterbangkan ke wilayah Israel dari Lebanon.

Pada selasa lalu, pasukan Israel menembakkan banyak suar ke Lebanon selatan sebagai tanggapan atas upaya serangan. Israel juga dilaporkan menembaki markas aktvis 'organisasi  lingkungan' yang berafiliasi dengan Hezbollah, Green Without Borders.

https://static.timesofisrael.com/www/uploads/2020/08/Nasrallah-1-e1598785158649.png

  • Keterangan foto: Pemimpin Hizbullah yang bermarkas di Lebanon: Hasan Nasrallah

Nasrallah juga mengatakan, bahwa Israel memang tengah berharap untuk memungkinkan pertukaran 'api permusuhan' yang menyebabkan kerusakan material di kedua sisi dan mengakhiri eskalasinya.

“Ini persamaannya. Kami tidak akan meledakkan situs dan pagar besi serta tangki. Ini karena Israe memiliki semua uang di dunia untuk menggantikan mereka. Bukan itu yang membuat gentar Israel, ”kata Nasrallah.

Menurut Nasrallah, pejuang Hizbullah yang beroperasi di sepanjang pagar pada minggu-minggu sebelumnya memang telah menahan diri untuk tidak menargetkan peralatan Israel saat mereka mencari seorang tentara Israel untuk dibunuh.

“Israel tahu bahwa kami tidak mencari alat untuk dihancurkan. Kami mencari tentara untuk dibunuh, ”lanjut Nasrallah. “Jadi dia menyembunyikan semua tentaranya. Seperti tikus, bersembunyi. ”

Hizbullah hanya akan puas jika telah membunuh seorang tentara Israel, dengan demikian membangun kembali "pencegahan," kata Sekretaris Jenderal kelompok teror Hassan Nasrallah yang berbasis di Lebanon pada hari Minggu.

"Saya ingin menjadi lebih jelas daripada sebelumnya: ketika Israel membunuh salah satu pejuang kami, kami akan membunuh salah satu tentara Anda," kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan televisi untuk menandai liburan Asyura.

Ketegangan meningkat antara Hizbullah dan Israel sejak adanya kasus pembunuhan komandan Hizbullah Ali Kamel Mohsen dalam serangan udara 20 Juli di dekat bandara Damaskus. Secara umum, Israel tidak berkomentar apakah mereka melakukan serangan khusus di Suriah itu, meskipun secara umum telah mengakui bahwa mereka melakukan serangan berkala untuk melawan Hizbullah dan kubu militer Iran di negara tetangga.

Tentara Israel mengatakan telah mencegah setidaknya tiga infiltrasi selama beberapa minggu terakhir dan menjatuhkan pesawat tak berawak Hizbullah yang diterbangkan ke wilayah Israel dari Lebanon. Selasa lalu, pasukan Israel menembakkan banyak suar ke Lebanon selatan sebagai tanggapan atas upaya serangan. Israel juga dilaporkan menembaki "organisasi lingkungan" yang berafiliasi dengan Hezbollah, Green Without Borders.

Nasrallah mengatakan bahwa Israel berharap untuk memungkinkan pertukaran api sederhana yang akan menyebabkan kerusakan material di kedua sisi dan mengakhiri eskalasi permusuhan.

“Ini persamaannya. Kami tidak akan meledakkan situs dan pagar besi serta tangki. [Musuh] memiliki semua uang di dunia untuk menggantikan mereka. Bukan itu yang membuat gentar, ”kata Nasrallah.

Menurut Nasrallah, pejuang Hizbullah yang beroperasi di sepanjang pagar pada minggu-minggu sebelumnya telah menahan diri untuk tidak menargetkan peralatan Israel saat mereka mencari seorang tentara Israel untuk dibunuh.

“Israel tahu bahwa kami tidak mencari alat untuk dihancurkan. Kami mencari tentara untuk dibunuh, ”lanjut Nasrallah. “Jadi dia menyembunyikan semua tentaranya. Seperti tikus, bersembunyi. ”

  • Keterangan foto: Tentara Israel berdiri di dekat howitzer artileri yang dikerahkan di dekat perbatasan Lebanon di Israel utara pada 26 Agustus 2020.

Nasrallah tidak memberikan kerangka waktu untuk operasi tersebut, hanya mengatakan bahwa "kami tidak terburu-buru". “Kami tidak membalas dendam demi balas dendam. Kami bertindak untuk menghukum para pembunuh dan menstabilkan keseimbangan efek gentar guna pencegahan, ”kata Nasrallah.

Nasrallah juga mengecam kesepakatan normalisasi antara Uni Emirat Arab dan Israel. Perjanjian - diumumkan pada pertengahan Agustus - mengatur normalisasi penuh hubungan antara kedua negara. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyebutnya "perdamaian untuk perdamaian" dan "perdamaian melalui kekuatan."

"Kami telah beralih dari 'tanah untuk perdamaian' menjadi 'perdamaian untuk perdamaian' dan suatu hari kami akan mencapai 'perdamaian untuk apa-apa,' dan smeua ini  tidak lain adalah penghinaan," kata Nasrallah. “Ini adalah hadiah untuk Netanyahu selama hari-hari tergelapnya secara politik.”

Menurut timeof Israel ini, Hizbullah telah mendapat kecaman yang meningkat di Lebanon sejak hanggar yang penuh dengan 2.700 ton amonium nitrat meledak di pelabuhan Beirut. Warga Lebanon sebagian besar menyalahkan kelalaian pemerintah atas ledakan tersebut, yang menewaskan sedikitnya 181 orang, melukai lebih dari 6.000 orang dan menyebabkan 300.000 warga Beirut kehilangan tempat tinggal.

Hizbullah adalah aktor politik paling kuat di negara ini dan kekuatan dominan dalam koalisi yang berkuasa; karena itu, hal itu tidak luput dari kritik. Dalam protes anti-pemerintah besar-besaran di Beirut setelah ledakan, sebuah potongan karton dari Nasrallah digantung bersama politisi Lebanon terkemuka lainnya, seperti Presiden Lebanon Michel Aoun, sekutu Hizbullah.

Saat itu tampak sebuah potongan karton Hassan Nasrallah,  digantung dengan cara dijerat oleh pengunjuk rasa Lebanon di pusat kota Beirut pada 8 Agustus 2020.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement