Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Cerita Pilu Muslim India Saat Dikenali Atribut Keislamannya

Jumat 28 Feb 2020 08:10 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Muslim India menjadi korban kekerasan rasial di New Delhi. Foto: Seorang warga meninggalkan lingkungan rumahnya yang hangus saat bentrok massa pendukung dan penentang UU Kewarganegaraan India berujung rusuh di New Delhi, India.

Muslim India menjadi korban kekerasan rasial di New Delhi. Foto: Seorang warga meninggalkan lingkungan rumahnya yang hangus saat bentrok massa pendukung dan penentang UU Kewarganegaraan India berujung rusuh di New Delhi, India.

Foto: Rajat Gupta/EPA EFE
Muslim India menjadi korban kekerasan rasial di New Delhi.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Seorang Muslim India, Mohammad Zubair (37 tahun)  menceritakan kronologis pengeroyokan dirinya oleh sejumlah pemuda Hindu, di New Delhi, belum lama ini. Saat itu, Zubair tengah dalam perjalanan pulang dari sebuah masjid lokal di timur laut New Delhi.

Dilansir dari Gulf Today, Jumat (28/2), saat hendak pulang itulah, Zubair menemukan kerumunan besar dan ramai di jalan. Melihat itu, dia berbalik ke jalan bawah tanah untuk menghindari keributan. Namun nahas, hal itu justru berbuah petaka baginya.

Dalam hitungan detik, Zubair terpaksa meringkuk di tanah dikelilingi oleh lebih dari selusin pemuda yang mulai memukulinya dengan tongkat kayu dan batang logam. Darah pun mengalir dari kepalanya, menebarkan pakaiannya. Pukulan itu semakin intensif.

"Mereka melihat saya sendirian, mereka melihat topi saya, janggut, dan pakaian (Muslim). Mereka mengenali saya sebagai seorang Muslim," kata Zubair.

Saat itu, Zubair berpikir dirinya akan mati. Tak hanya membagikan kronologis pengeroyokan rasial dirinya sepulang dari masjid itu, Zubair juga menceritakan tentang peristiwa di rumah seorang kerabat di bagian lain ibu kota, di mana kepalanya sempat terbungkus perban akibat kekerasan rasial yang ia terima.

Serangan di siang hari itu bahkan tertangkap dalam foto dramatis Reuters. Di mana foto itu bergambar latar belakang ketegangan dan kekerasan terhadap Zubair, beberapa waktu lalu.

Di dekat daerah ibu kota India di mana hal itu terjadi, para pemrotes Muslim dan Hindu telah bertempur selama berjam-jam melintasi penghalang beton dan logam yang membagi jalan utama, melempar batu, dan bom bensin primitif.

Tetapi pemandangan massa yang berteriak slogan-slogan pro-Hindu tiba-tiba menyalakan seseorang yang tidak bersenjata, tampaknya karena ia seorang Muslim, adalah tanda bahwa ketegangan yang meningkat antara anggota dua agama dominan India mungkin sulit untuk ditahan.

Sebagaimana diketahui, keresahan di seluruh India dimulai pada m Desember tahun lalu dengan disahkannya undang-undang yang membuat non-Muslim dari beberapa negara tetangga memenuhi syarat untuk kewarganegaraan yang dilacak dengan cepat. Kebijakan ini sebuah langkah yang oleh banyak Muslim dikatakan sebagai kebijakan diskriminatif dan menandai pemutusan dari tradisi sekuler India.

Hal itu memicu pemeluk agama minoritas mudah dianiaya termasuk dari komunitas Hindu, Sikh, atau Kristen yang berhak mendapatkan kewarganegaraan. Namun mereka yang dari Islam tidak menikmati semua keuntungan yang sama.

Sebelum bentrokan di New Delhi, pekan ini, sbanyak 25 orang tewas dilaporkan tewas dalam pertempuran antara pemrotes dan polisi di seluruh negeri. 

Zubair yang tidak sadar akhirnya diseret ke tempat yang aman oleh sesama Muslim yang datang membantunya setelah melemparkan batu untuk membubarkan para penyerang. Zubair kemudian segera dilarikan ke rumah sakit dan mendapatkan perawatan intensif.

"Saya berpikir saat itu bahwa saya tidak akan selamat dari ini. Yang teringat saat itu adalah Allah, Tuhanku," kenangnya.

Bharatiya Janata Party (BJP) nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan, undang-undang kewarganegaraan baru diperlukan untuk melindungi minoritas yang dianiaya dari Pakistan, Bangladesh, dan Afghanistan. Dia pun menyangkal adanya bias terhadap Muslim India.

"Mereka baru saja mulai menyerang, meneriakkan slogan. Kemanusiaan macam apa ini?" kata dia.

Polisi Delhi tidak segera tersedia untuk mengomentari serangan terhadap Zubair. Sejak melaju kembali ke kekuasaan pada Mei tahun silam, Modi telah mengejar agenda pertama Hindu yang telah menguatkan para pengikutnya dan membuat 180 juta Muslim di India terguncang.

Sebagaimana diketahui, jumlah umat Hindu di India sekitar 80 persen dari total populasi. Sekarang para penentang dan pendukung hukum, sebagian besar terpecah antara Muslim dengan Hindu dan berhadapan satu sama lain. Beberapa mengatakan polarisasi membangkitkan bab gelap di masa lalu India.

"Kekerasan sekarang terjadi di saku kecil Delhi dan mengingatkan Anda tentang awal kerusuhan anti-Sikh 1984," kata pakar politik yang memimpin partai politik kecil yang menentang BJP, Yogendra Yadav.

Dia merujuk pada serangan massa pada minoritas Sikh setelah anggota komunitas membunuh Perdana Menteri Indira Gandhi. Ribuan orang Sikh terbunuh di kota-kota termasuk Delhi dalam apa yang dikatakan penyelidik India adalah kekerasan yang diorganisir.

Posisi Modi sebagai menteri utama negara bagian Gujarat selama beberapa kerusuhan terburuk dalam sejarah independen India yang terjadi di sana pada tahun 2002 telah lama memicu ketidakpercayaan di antara beberapa Muslim.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA