Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

2 Muslihat yang Disembunyikan Iblis dari Manusia:

Rabu 19 Feb 2020 22:58 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Iblis menyembunyikan dua muslihat dari jangkauan manusia.Ilustrasi mengaji membaca alquran beribadah TPA

Iblis menyembunyikan dua muslihat dari jangkauan manusia.Ilustrasi mengaji membaca alquran beribadah TPA

Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Iblis menyembunyikan dua muslihat dari jangkauan manusia.

REPUBLIKA.CO.ID, Tatkala seseorang sudah dikuasai keinganan yang menggebu, mata dan hatinya akan menjadi buta, akal sehatnya pun takkan berfungsi dengan baik. Dia cenderung menghalalkan segala cara untuk memenuhi keinginanya tersebut.

Baca Juga

Tatkala terjadi banjir besar, Nabi Nuh AS diperintahkan Allah SWT untuk menaiki kapal yang telah dibuatnya. Selain orang-orang yang beriman, Nuh pun menaikkan berbagai jenis hewan yang berpasang-pasangan. Tiba-tiba ia melihat seorang lelaki tua yang tidak dikenalnya di dalam kapal. Nuh pun bertanya pada lelaki tersebut, ''Untuk apa kamu masuk ke kapal ini?''

Orang itu menjawab, ''Aku berada di sini untuk mempengaruhi sahabat-sahabatmu supaya hati mereka bersamaku, sementara tubuh mereka bersamamu.'' Ternyata, orang tua itu adalah iblis yang menyamar. Mendengar pengakuan itu Nabi Nuh berkata, ''Keluarlah kamu dari sini wahai musuh Allah! Kamu terkutuk!'' Kemudian si Iblis berkata pada Nuh, ''Ada lima hal yang dengan kelimanya aku akan membinasakan manusia. Akan kuberitahukan yang tiga dan kusembunyikan yang dua.''

Saat itu Allah SWT mewahyukan kepada Nuh agar meminta yang dua daripada yang tiga. Maka Nuh bertanya kembali, ''Apa yang dua itu, hai Iblis?'' Makhluk terkutuk itu pun menjawab, ''Dua hal yang membinasakan manusia adalah keinginan yang sangat, ambisi, kerakusan (al-hirst) dan kedengkian (al-hasad). Karena kedengkian inilah, aku dilaknat dan dikutuk Allah. Karena keinginan yang sangat itu pula, Adam dan Hawwa tergoda untuk menuruti keinginannya.''

Ada hikmah menarik yang dapat kita ambil dari kisah yang disampaikan Imam Abu Dawud dalam sunan-nya ini. Kita tidak layak menolak kebenaran sedikit pun walau yang mengungkapkan kebenaran tersebut adalah seorang durhaka. 

Semua tahu bahwa Iblis beserta keturunannya adalah pendusta, tapi dalam kasus ini kita 'wajib' mempercayai ucapannya. Bukankah Rasulullah SAW pernah menyatakan bahwa seorang Muslim itu lebih berhak mendapatkan hikmah, dan bila ia menemukannya, maka ia pun lebih berhak memilikinya.

Dalam kisah tersebut, iblis kecolongan dengan memberitahu salah satu rahasianya dalam menggelincirkan manusia, yaitu dengan keinginan yang teramat sangat (di sini termasuk pula sikap ambisius) dan kedengkian. Keduanya adalah senjata ampuh yang kerap kali digunakan iblis dan keturunannya untuk menghancurkan manusia, baik yang menyangkut kehormatan diri maupun hubungan yang terjalin di antara manusia.

Kedua penyakit ini ternyata tidak dapat dipisahkan. Lahirnya kedengkian seringkali diawali karena keinginan yang sangat akan sesuatu. Imam Al-Ghazali dalam Ihya 'Ulumuddin mengungkapkan bahwa keinginan yang sangat bisa melahirkan dengki dan penyakit-penyakit jiwa lainnya. Tak heran bila Al-Ghazali menyebut al-hirst sebagai "pintu syetan" yang akan memudahkan syetan memasukkan penyakit-penyakit lain pada diri manusia.

Tatkala seseorang sudah dikuasai keinginan yang sangat akan sesuatu, mata dan hatinya akan menjadi buta, akal sehatnya pun takkan berfungsi dengan baik. Ia pun akan menghalalkan segala cara untuk memenuhi keinginannya tersebut. Karena itu Rasulullah SAW bersabda, ''Kalau engkau sudah mencintai sesuatu, maka kecintaanmu terhadapnya akan menyebabkan kamu buta dan tuli.'

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA