Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Ancaman Saat Nabi Muhammad Duduk Sendiri di Bawah Pohon

Selasa 18 Feb 2020 04:00 WIB

Red: Muhammad Hafil

Ancaman Saat Nabi Muhammad Sendirian di Bawah Pohon. Foto: Pohon Sahabi yang dikabarkan menjadi saksi kerasulan Nabi Muhammad SAW (Ilustrasi).

Ancaman Saat Nabi Muhammad Sendirian di Bawah Pohon. Foto: Pohon Sahabi yang dikabarkan menjadi saksi kerasulan Nabi Muhammad SAW (Ilustrasi).

Foto: ummukulthum.com
Usai perang Dzatur-Riqa, Nabi Muhammad duduk sendiri di bawah pohon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sepulang dari Perang Dzatur-Riqa, Nabi Muhammad duduk sendirian di bawah sebatang pohon. Ghaurats Ibnul Harits melihat saat itulah kesempatan emas untuk membunuh beliau.

Ghaurats mendekat dan diacungkannya pedang ke arah wajah Nabi Muhammad. Dengan siap menantang, ia bertanya, "Siapa yang dapat melindungimu dariku?"

Dengan yakin dan tenang, Nabi Muhammad menjawab, "Allah."

Tiba-tiba saja pedang di tangan Ghaurats itu jatuh. Nabi kemudian memungutnya dan mengacungkannya ke arah Ghaurats lalu bertanya, "Sekarang siapa yang dapat melindungimu dariku?"

"Maafkanlah saya," pinta orang itu.

"Ucapkanlah, 'Asyhadu ala ilaaha illallah wa asyhadu anna Muhammadar Rasulullah."

Ghaurats tidak bersedia mengucapkannya, namun ia berjanji bahwa ia tidak akan memerangi Nabi Muhammad atau membantu kaum yang memerangi beliau. Nabi Muhammad kemudian membiarkan Ghaurats pergi.

Dia mendatangi kabilah Ghathfan dan Muharib. Kepada mereka, ia berkata, "Aku baru saja bertemu manusia terbaik." (HR Bukhari dan Muslim).

Baca Juga

Sumber: Saat-Saat Berkesan Bersama Rasulullah SAW / Abdul Aziz Asy-Syinawi

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA