Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Hukum Berpuasa di Hari Jumat

Jumat 14 Feb 2020 14:48 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Hukum Berpuasa di Hari Jumat. Puasa (ilustrasi)

Hukum Berpuasa di Hari Jumat. Puasa (ilustrasi)

Foto: republika
Ada dua tata cara pelaksaan puasa di hari Jumat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak keutamaan yang terdapat di hari Jumat. Umat Islam dianjurkan memperbanyak amal ibadah di Jumat. Namun, bagaimana hukum melaksanakan ibadah puasa di hari Jumat?

Dalam buku Hukum Fiqih Seputar Hari Jumat, Syafri Muhammad Noor menjelaskan, ketika ada seseorang yang berpuasa di hari jumat, maka ada dua tata cara pelaksanakan yang bisa dibahas. Hukum dari masing-masing praktik tersebut tidaklah sama antara satu dengan lainnya.

Praktik yang pertama adalah berpuasa di hari Jumat dan diikuti puasa pada hari sebelumnya atau hari setelahnya. Kalau model puasanya seperti itu, menurut Syafri, para ulama sepakat praktik tersebut tidaklah terlarang.

Hal ini didasarkan pada beberapa hadits yang memang membolehkan praktik seperti itu. Diantaranya adalah hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah, yang artinya:

"Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah kalian puasa di hari Jumat kecuali melakukan puasa sebelum atau sesudahnya,” (HR Al-Bukhari dan Muslim).

Adapun praktik yang kedua adalah jika ada seseorang yang berpuasa hanya di hari Jumat tanpa diikuti berpuasa pada hari sebelumnya atau hari setelahnya. Kalau model puasanya seperti itu, menurut Syafri, para ulama berbeda pendapat dalam menjelaskan hukumnya. Ada yang menyatakan makruf dan ada pula yang menyatakan mandub.

Mayoritas ulama menjelaskan pelaksanaan puasa di hari Jumat yang tidak dibarengi pada hari-hari sebelumnya atau setelahnya, maka hukumnya makruh. Hal ini didasarkan pada hadits nabi yang melarang tentang praktik puasa khusus di hari Jumat, tanpa ada tambahan puasa di hari selainnya.

Sedangkan sebagian ulama hanafiyah justru menyatakan hukum berpuasa di Jumat saja mandub, yaitu segala sesuatu yang apabila dikerjakan akan mendapatkan pahala, dan jika ditinggalkan tidak mendapatkan siksa. Imam al-Hashkafi menyatakan dalam kitabnya, sebagai berikut.

"Hukumnya mandub seperti berpuasa tiga hari setiap pertengahan bulan, dan puasa di hari Jumat meskipun menyendiri (tanpa diikuti hari sebelumnya atau setelahnya) dan puasa hari arafah meskipun untuk orang yang berhaji selama tidak membuatnya menjadi lemah".

Ada juga ulama malikiyah yang bernama Imam Ad-Dardiry berpendapat demikian. Dalam kitab As-Syarh al-Kabir li ad-dardiry wa hasyiyatu ad-dasuqi dijelaskan, ”Hukum berpuasa di hari Jumat saja tanpa diikuti satu hari sebelumnya atau setelahnya adalah mandub”.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA