Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

4 Langkah Menanamkan Akhlak ke Anak Menurut Didikan Islam

Senin 20 Jan 2020 22:35 WIB

Rep: MgRol 127/ Red: Nashih Nashrullah

Mendidik anak harus disesuiakan dengan perkembangan usia dan mentalnya.Anak Belajar Mengaji dan membaca Alquran (ilustrasi).

Mendidik anak harus disesuiakan dengan perkembangan usia dan mentalnya.Anak Belajar Mengaji dan membaca Alquran (ilustrasi).

Foto: Republika/Musiron
Mendidik anak harus disesuiakan dengan perkembangan usia dan mentalnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Anak adalah sebuah titipan terindah dari Allah SWT kepada hamba-Nya. Sebagai titipan, orang tua berperan penting dalam menjaga dan mendidiknya sebagaimana sabda Rasulullah SAW dalam hadis yang diriwayatkan at-Tirmidzi dari Jabir bin Samurah,  

Baca Juga

“Rasulullah SAW bersabda, ‘Mengajarkan adab pada anak itu sungguh lebih baik bagi seseorang daripada bersedekah satu sha’ (makanan)’.” (HR Tirmidzi) 

Maka dari itu, membentuk akhlak seorang anak sangatlah dianjurkan sesuai dengan syariat agama. Berikut kiat-kiat terbaik untuk memperkuat fitrah dan adab anak, seperti yang dirangkum dari buku Mendidik Anak Laki-Laki karya Dr Khalid asy-Syantut.

Pertama, berikan teladan yang baik dari orang tua. Sebab, orang tua akan menjadi contoh utama yang anak-anak temui setiap hari. Setelah itu, barulah guru dan teman sepermainan yang akan menjadi contoh lainnya.  

Perlu diingat, orang tua dan pihak pengajar akan diminta pertanggung jawabannya oleh Allah SWT terkait mendidik anak. Maka dari itu, usahakan untuk selalu mengajarkan hal-hal baik yang tidak menyimpang dari agama Allah.  

“Setiap anak terlahir sesuai fitrah, kemudian orang tuanya membuatnya menjadi orang Yahudi, Nasrani, dan Majusi,” kata yang disebutkan Suyuthi dalam al-Jami’ ash-Shaghir.  

Kedua, mengajak anak mumayyiz beraktivitas bersama orang tuanya. Mumayyiz menurut Imam Syafi’I adalah seorang anak yang usianya telah mencapai tujuh tahun dan bisa membedakan baik buruk dalam dirinya.   

Pada masa ini, seorang anak sudah bukan lagi anak kecil. Artinya, mengajaknya beraktivitas bersama orang tua akan membantu memenuhi kebutuhan sesuai yang diketahuinya. Di sinilah perasaan dan tanggung jawab diuji dalam dirinya.  

Ketiga, memberikan penilaian terhadap apa yang anak lakukan. Tujuannya untuk menyadarkan anak mengenai perasaan. Misalnya, jika dia bertengkar dengan saudaranya, orang tua wajib memberi tahu bahwa hal tersebut merupakan tindakan yang keliru.  

Dari sanalah anak bisa memahami mana yang baik dan yang buruk untuk dia lakukan. Demikian pula ketika mereka melakukan sesuatu yang baik dan posiitf, orang tua bisa memberikannya penghargaan dan pujian agar mereka bangga terhadap dirinya ketika melakukan kebaikan.  

Keempat, tanamkan nilai-nilai kebaikan di tengah keluarga. Seperti yang kita pahami, keluarga merupakan fondasi nomor satu untuk membentuk akhlak. 

Oleh sebab itu, orang tua harus memberikan pemahaman kepada sang anak untuk berlaku jujur, amanat, menepati janji, lemah lembut, dan santun.  

Dalam hal ini, orang tua bisa memberikan teladan yang baik untuk mereka. Selain itu, arahkan mereka untuk membaca buku kisah-kisah teladan Nabi maupun kehidupan sahabat. Tentunya dengan begitu diharapkan mereka bisa memetik pelajaran dari buku yang dibacanya.

 

(Mgrol127)

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA