Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Kemenag Sebut 40 Travel di Aceh tak Berizin

Ahad 15 Dec 2019 20:40 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Travel Haji dan Umrah (ilustrasi)

Travel Haji dan Umrah (ilustrasi)

Foto: Antara
Pengurus travel diimbau untuk mengurus izin agar tak tersandung hukum.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Aceh Daud Pakeh mengatakan, 40 travel perjalanan umrah tidak memiliki izin operasi. Travel umrah tersebut diminta untuk segera mengurusnya ke Kanwil Kemenag Aceh.

Baca Juga

"Jadi cukup banyak, 40 lebih travel (umrah) yang ada di Aceh belum memiliki izin," katanya di sela-sela kegiatan Jagong Masalah Haji dan Umrah (Jamarah) bersama Dirjen Penyelenggara Haji dan Umarah Kemenag RI di Banda Aceh, Ahad.

Dia menyebutkan di provinsi paling barat Indonesia itu terdapat empat travel induk. Bahkan Kanwil Kemenag Aceh juga cukup banyak memberikan izin dan rekomendasi untuk membuka travel cabang di daerah setempat.

Oleh karenanya, melalui pertemuan tersebut pihaknya ingin menyampaikan kepada masyarakat yang memiliki usaha travel perjalanan umrah untuk tidak menyalahgunakan aturan saat pemberian pelayanan. Ini agar mereka tidak tersandung hukum.

"Karena mereka (jemaah) melakukan perjalanan umrah ini secara tidak legal. Kita sudah melaporkan ke pihak Polda Aceh nama-nama travel (tidak memiliki izin) itu," katanya.

Menurut Daud, travel yang belum memiliki izin termasuk kategori travel yang bermasalah, bahwa travel ini tidak mengantongi izin dan tidak terdaftar di Kanwil Kemenag Aceh. Baik travel induk dan travel cabang dari provinsi lain.

"Kalau mereka (travel) melakukan pelanggaran tetap ada sanksi. Tapi kalau belum resmi kita tidak bisa beri sanksi, makanya kita kerja sama dengan kepolisian. Pihak polisi nanti yang ambil tindakan," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA