Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Cerita Saat Kulit Khalifah Umar Menghitam dan Mengering

Sabtu 14 Dec 2019 13:10 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Khalifah Umar menahan untuk tidak makan lezat selama musim paceklik. Ilustrasi musim kemarau (ilustrasi).

Khalifah Umar menahan untuk tidak makan lezat selama musim paceklik. Ilustrasi musim kemarau (ilustrasi).

Foto: Antara/Arief Priyono
Kulit khalifah Umar mengering bentuk keprihatinan nasib rakyat.

REPUBLIKA.CO.ID, Kisah tentang kesehajaan, wara, dan kesederhanaan Umar bin Khattab, tak pernah habis. Ini tak lain karena Nabi Muhammad SAW adalah inspirasi terbaik sepanjang masa. 

Baca Juga

Suatu saat, Umar bin Khattab meneteskan air mata saat menemui Nabi Muhammad SAW di kediaman beliau yang amat bersahaja di samping Masjid Nabawi. Umar bertanya, ''Bagaimana engkau masih begini wahai Rasulullah, padahal kunci perbendaharaan bumi sudah di tangan engkau?'' Nabi menjawab, ''Ini nubuwat (citra diri seorang nabi) wahai Umar, bukan kaisar, bukan kisra!'' 

Kesahajaan Nabi SAW menurut ukuran yang wajar pada masanya merupakan petunjuk empiris bagi umat Islam bahwa seorang pemimpin harus bisa menempatkan dirinya pada posisi sesuai dengan rasa keadilan yang hidup di dalam masyarakat.

Para khalifah al-rasyidah (khalifah yang mendapat bimbingan Allah) sepeninggal Nabi, di antaranya Umar bin Khattab, ketika menjadi kepala negara Islam pada 634-644 M terkenal sangat peka terhadap rasa keadilan ini. 

Pada masa pemerintahan Umar pernah terjadi krisis ekonomi (masa paceklik). Di tengah suasana keprihatinan itu Khalifah Umar berjanji pada dirinya sendiri bahwa ia tidak akan makan daging dan minyak samin yang waktu itu harganya melambung tinggi karena sulit diperoleh. ''Bagaimana saya bisa mementingkan nasib rakyat, kalau saya sendiri tidak merasakan kesulitan yang mereka alami,'' kata Umar ketika itu.

Sebagaimana diceritakan oleh para pencatat sejarah Islam di antaranya Iyadh dan Zaid bin Aslam, di tahun itu Umar berubah kulit mukanya menjadi hitam dan kering. ''Andaikan musim kelaparan itu tidak lekas diakhiri Tuhan, besar dugaan kami bahwa Amirul Mukminin Umar ibnu Khattab akan tewas karena turut menderita bersama rakyatnya,'' tutur Zaid bin Aslam.

Mengapa Khalifah Umar sampai berbuat demikian, padahal kalaupun beliau dan keluarganya makan daging dan minyak samin di rumahnya tidak ada hukum yang akan menyalahkan? Khalifah Umar melakukannya demi menjaga rasa keadilan dalam masyarakat.

Tugas pemimpin dalam Islam antara lain adalah sebagai penjaga keadilan. Segala sesuatu yang 'melukai rasa keadilan' dalam masyarakat, cepat atau lambat pasti akan menimbulkan akibat yang merugikan dan membahayakan. Sebab, rasa keadilan merupakan naluri kehidupan yang tidak bisa diingkari dan tidak boleh dipermainkan.

 

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA