Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Konsultasi: Suami Pelit Bikin Lelah Hati

Ahad 08 Dec 2019 08:32 WIB

Rep: suaramuhammadiyah.id (suara muhammadiyah)/ Red: suaramuhammadiyah.id (suara muhammadiyah)

Suami Pelit Bikin Lelah Hati

Suami Pelit Bikin Lelah Hati

Bagaimana menghadapi suami yang pelit padahal punya tabungan dan penghasilan cukup?

Assalamu’alaikum wr wb

Ibu Emmy yth, saya (28 tahun) ibu dari 2 anak. Saya punya masalah yang berkaitan dengan perilaku suami. Kami sama-sama bekerja dan tinggal di kota S. Sebelum ada anak kedua saya berhenti dari pekerjaan. Dua bulan setelah resign saya hamil. Ternyata, kehamilan saya agak bermasalah, karena itu saya minta ijin suami untuk tinggal bersama ibu di kota L. Suami menjenguk kami sebulan sekali. Qodarullah, anak kedua saya mengalami gangguan pertumbuhan fisik dan harus terapi.

Kembali pada masalah saya, Bu. Akhir-akhir ini saya merasa suami makin cuek dan pelit dalam hal keuangan. Kami memang punya banyak cicilan dan biaya terapi. Saya tahu suami punya tabungan cukup banyak karena gajinya lumayan. Ketika saya mau melahirkan anak kedua, saya sampaikan perkiraan biaya bila harus operasi, suami malah menyuruh saya kembali ke kota S, karena biaya di kota S lebih murah. Sakitnya hati ini, sedang hamil besar, uang tabungan saya menipis karena tidak ada pemasukan.

Suami juga menyampaikan uang tabungan tinggal sekian juta dan pinjam bank untuk membayar pembelian rumah. Saya kaget, karena saya tahu uangnya cukup untuk pembelian rumah dan biaya melahirkan. Ternyata ia pinjamkan uangnya kepada kakaknya lewat ibunya. Begitulah kalau untuk keluarganya dia cepat keluarkan uang, sementara untuk anak dan istrinya penuh perhitungan. Ilustrasi lain tentang kepelitan suami, pernah waktu saya menghidupkan AC. Suami datang dan langsung mematikan AC sambil berkata, “Kalau kamu bayar listrik, baru boleh nyalakan AC.” Duh, menyakitkan. Saya sudah tidak tahan hidup dengannya. Saya ingin cerai. Bagaimana menurut Ibu?

Jazakumullah atas jawabannya.

Wassalamu’alaikum wr wb.

Dy, di kota S

 

Wa’alaikumsalam wr wb

Bu Dy yang baik, saya sepikiran dengan Anda bahwa ada yang salah dengan cara pandang suami terhadap perkawinan, terutama bagaimana dia menghayati seberapa penting laki-laki itu memiliki kompetensi untuk jadi suami, ayah, menantu dan peran-peran di masyarakat. Indikasi selanjutnya adalah keengganannya berhubungan intim dengan istrinya.

Cobalah untuk melihat ke belakang. Hal-hal positif apa yang Anda lihat pada suami sehingga yang menyebabkan Anda mau menghabiskan umur bersama dengannya? Menjadi istrinya? Lalu, sampai saat ini masihkah hal-hal positif tadi? Kalau masih ada, masih bisakah hal positif itu menutup kekurangan suami yang sekarang terasa mengganggu?

Kalau tak ada, ganti Anda menjawab pertanyaan kok mau Anda dikawini? Ini penting karena manusia itu bisa berubah. Bila ada perubahan. Coba lihat, apakah Anda punya andil pada perubahannya? Bila kebutuhannya besar untuk mendominasi Anda, lalu ia menggunakan kuasa uang untuk mempertahankannya, kalau tidak nurut tinggal serumah lagi. Tidak ku kasih uang kalau tidak nurut. Ya penuhi dulu keinginannya, bahwa suamilah yang dominan di rumah. Selain itu, perbaiki hubungan Anda dengan ipar, meski menyebalkan usahakan tulus. Ini akan bisa mengubah sikap suami menjadi nyaman saat melihat istrinya akur dengan ibu dan kakak adiknya.

Saya setuju, Anda harus terus menyuarakan kepentingan keuangan keluarga, agar suami tidak terlena. Kalau dia tidak memberi, paling tidak dia tahu, Anda kesulitan memenuhinya. Pikirkan, Anda bersama anak bisa tinggal bersama lagi. Coba pikir, betapa melelahkan harus meluangkan waktu, uang, dan tenaga untuk menjumpai anak istrinya. Penting kiranya untuk terus mengupayakan solusi, jangan hanya berhenti dan menumpuk kemarahan dan benci pada suami. Ini menumpuk energi negatif, Bu.

Selain itu, coba tanya dengan jujur pada diri, apakah dengan apa yang selama ini dilakukan suami, masih ada cinta di hati Anda? Kalau tidak ada berarti Anda hanya bertahan dalam sebuah hubungan demi kewajiban saja, tanpa memperoleh hak Anda. Ini tidak adil, Anda muda, punya kebutuhan biologis, kalau tidak didapat dari suami, untuk apa kawin?

Tapi berjuanglah dulu. Anak-anak butuh sekali rasa nyaman dari sebuah keutuhan keluarga. Bila hubungan membaik, insya Allah ia mau berhubungan intim dengan Anda. Tapi, bila makin memburuk teguhkan hati Anda untuk memulai hidup baru. Sedih saya harus bilang ini. Maka, ini pilihan terakhir ya. Upayakan dulu untuk memperbaiki kualitas hubungan dengan suami dan juga keluarga besarnya. Perbanyak istighfar. Semoga Anda selalu dalam lindungan Allah. Aamiin.

 

Kami membuka rubrik tanya jawab masalah keluarga. Pembaca bisa mengutarakan persoalan dengan mengajukan pertanyaan. Pengasuh rubrik ini, Emmy Wahyuni, SPsi. seorang pakar psikologi, dengan senang hati akan menjawabnya

Tulisan ini pernah dimuat di Majalah SM Edisi 19 Tahun 2019

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan suaramuhammadiyah.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab suaramuhammadiyah.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA