Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Pendudukan Israel Rugikan Ekonomi Palestina 2,5 Miliar Dolar

Selasa 03 Des 2019 20:51 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah

Pendudukan Israel Rugikan Ekonomi Palestina 2,5 Miliar Dolar. Suasana toko yang menjual tasbih dan pakaian yang digunakan umat Islam selama bulan suci Ramadhan di pasar di kota Tepi Barat, Palestina (Ilustrasi).  (AP/ Nasser Ishtayeh)

Pendudukan Israel Rugikan Ekonomi Palestina 2,5 Miliar Dolar. Suasana toko yang menjual tasbih dan pakaian yang digunakan umat Islam selama bulan suci Ramadhan di pasar di kota Tepi Barat, Palestina (Ilustrasi). (AP/ Nasser Ishtayeh)

Kerugian ekonomi Palestina itu dialami dalm setahun selama dua dekade terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyebutkan pendudukan Israel di Palestina telah merugikan ekonomi Palestina lebih dari 2,5 miliar dolar AS dalam setahun selama dua dekade terakhir.

Seperti dilansir Middle East Eye, Selasa (3/12), dalam konferensi PBB tentang Pembangunan dan Perdagangan, diperkirakan total kerugian fiskal pemerintah Palestina antara 2000 dan 2017 di angka 47,7 miliar dolar Amerika. Angka itu hampir tiga kali lipat dari PDB Palestina pada 2017.

Jumlah dari kerugian fiskal Palestina itu termasuk 28 miliar dolar AS dalam bentuk bunga yang masih harus dibayar dan 6,6 miliar AS dalam kebocoran dari pendapatan fiskal Palestina. Laporan itu menyebutkan jumlah itu akan cukup untuk menghilangkan defisit anggaran pemerintah Palestina sebesar 17,7 miliar dolar Amerika selama periode yang sama lebih dari dua kali lipat.

PBB juga berpendapat jika 47 miliar dolar AS diinvestasikan pada ekonomi Palestina yang miskin, uang itu bisa menciptakan dua juta pekerjaan tambahan selama 18 tahun. Laporan itu dipaparkan di institut Penelitian Kebijakan Ekonomi Palestina (MAS) di kota Ramallah, Tapi Barat yang menjadi pusat pemerintahan Palestina.

Menurut peneliti senior MAS, Mister Jameel yang bekerja untuk laporan itu mengatakan ia hanya mengukur dampak fiskal langsung. Namun, menurutnya, angka sebenarnya untuk semua kerugian kemungkinan jauh lebib tinggi lagi.

Palestina terus berjuang meningkatkan ekonominya sejak berdirinya Israel pada 1948. Pendudukan wilayah Palestina berikutnya, dan penandatanganan Kesepakatan Oslo antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) pada awal 1990-an.

The Paris Protokol, perjanjian yang ditandatangani antara PLO dan Israel pada 1994, menyegel ketergantungan ekonomi Palestina. Perjanjian ini memberikan Israel kontrol penuh atas perbatasan eksternal, impor, dan pajak pertambahan nilai.

Para ahli mengatakan Israel telah memanfaatkan ini untuk mencekik ekonomi Palestina, memaksakan penutupan wilayah Palestina yang diduduki dan menahan pendapatan yang terutang kepada PA untuk mencapai keuntungan politik.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA