Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Nabi Sulaiman AS dan Burung yang Sedih Ditinggal Pasangannya

Jumat 22 Nov 2019 23:30 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Dua ekor burung hinggap di hutan manggrove. (ilustrasi)

Dua ekor burung hinggap di hutan manggrove. (ilustrasi)

Foto: Antara/Dedhez Anggara
Nabi Sulaiman AS mampu berbicara dengan burung.

REPUBLIKA.CO.ID, Di antara mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Nabi Sulaiman AS adalah kemampuan berbicara dengan binatang. Banyak kisah dinukilkan dan penuh hikmah tentang perbincangan Nabi Sulaiman dengan binatang, seperti semut dan burung. 

Baca Juga

Di antara kisah bijak Nabi Sulaiman dengan binatang tersebut sebagaimana dinukilkan di buku Hikayat Sufi. 

Dikisahkan pada zaman Nabi Sulaiman AS, hidup seekor burung yang bersuara merdu dan memiliki bulu yang indah. Tertarik dengan suara dan keindahan bulunya, seorang lelaki membeli burung tersebut dengan harga seribu dinar.

Beberapa burung lain hinggap di atas sarang burung itu dan berkicau sebentar sebelum terbang. Setelah kedatangan burung-burung itu, burung dengan suara indah malah terdiam. Tak terdengar lagi kicaunya yang merdu.

Pemilik burung itu lantas mengadukan masalahnya kepada Nabi Sulaiman. Beliau bertanya kepada burung itu. ''Pemilikmu punya hak darimu. Dia telah membelimu dengan harga sangat mahal. Lantas mengapa engkau membisu?''

Burung itu menjawab, ''Wahai Nabi Allah, aku berkicau karena sedih dan rindu dengan pasanganku. Aku ingin lepas dari sangkar. Kemudian datang teman-temanku yang memintaku bersabar. Temanku itu bilang, keras kepala hanya akan mendatangkan kesusahan.

Lagi pula lelaki itu membeli aku hanya karena cintanya pada suaraku. Maka aku memilih diam.'' Mendengar penjelasan si burung, Nabi Sulaiman membebaskan burung itu setelah membayar kepada pemiliknya. 

 

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA