Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Alasan Mengapa Aisyah RA Begitu Cemburu kepada Khadijah RA

Kamis 21 Nov 2019 04:45 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kawasan Raudhah dan koridor di depan Makam Rasulullah SAW kian padat menyusul makin banyaknya jamaah haji yang tiba di Madinah, Selasa (24/7). Para jamaah berebut mengunjungi tempat yang disebut penuh berkah tersebut.

Kawasan Raudhah dan koridor di depan Makam Rasulullah SAW kian padat menyusul makin banyaknya jamaah haji yang tiba di Madinah, Selasa (24/7). Para jamaah berebut mengunjungi tempat yang disebut penuh berkah tersebut.

Foto: Republika/Fitriyan Zamzami
Aisyah RA cemburu kepada Khadijah RA karena posisinya yang istimewa.

REPUBLIKA.CO.ID, Kedudukan Khadijah RA di mata Rasulullah SAW sangatlah istimewa. Hal ini terkadang yang membuat Aisyah RA diserang api cemburu. Lantas apa sajakah alasan yang membuat Aisyah begitu cemburu (dalam maknaan positif) kepada Khadjah RA? Berikut ini beberapa paparan kisahnya.  

Baca Juga

Suatu hari, seorang nenek datang menemui Rasulullah SAW. Rasulullah bertanya, ''Siapakah Anda wahai nenek?'' ''Aku adalah Jutsamah al-Muzaniah,'' jawab wanita tua itu. Rasulullah SAW berkata, ''Wahai nenek, sesungguhnya aku mengenalmu, engkau adalah wanita yang baik hati, bagaimana kabarmu dan keluargamu, bagaimana pula keadaanmu sekarang setelah kita berpisah sekian lama?''

Nenek itu menjawab, ''Alhamdulillah kami dalam keadaan baik. Terima kasih, Rasulullah.'' Tak lama setelah nenek pergi meninggalkan Rasulullah SAW, muncullah Aisyah RA seraya berkata, ''Wahai Rasulullah SAW, seperti inikah engkau menyambut dan memuliakan seorang wanita tua?'' Rasulullah menimpali, ''Iya, dahulu nenek itu selalu mengunjungi kami ketika Khadijah masih hidup. Sesungguhnya melestarikan persahabatan adalah bagian dari iman.''

Karena kejadian itu, Aisyah mengatakan, ''Tak seorang pun dari istri-istri nabi yang aku cemburui lebih dalam selain Khadijah, meski aku belum pernah melihatnya, namun Rasulullah SAW seringkali menyebutnya. Suatu kali beliau menyembelih kambing lalu memotong-motong dagingnya dan membagikan kepada sahabat-sahabat karib Khadijah.'' Rasulullah SAW menanggapinya dan berkata, ''Wahai Aisyah, begitulah realitanya. Sesungguhnya darinya aku memperoleh anak.''

Dalam kesempatan lain, Aisyah berkata, ''Aku sangat cemburu pada Khadijah karena sering disebut Rasulullah SAW, sampai-sampai aku berkata, wahai Rasulullah, apa yang kau perbuat dengan wanita tua yang pipinya kemerah-merahan itu, sementara Allah SWT telah menggantikannya dengan wanita yang lebih baik?''

Rasulullah SAW menjawab, ''Demi Allah SWT, tak seorang wanita pun lebih baik darinya. Ia beriman saat semua orang kufur, ia membenarkanku saat manusia mendustakanku, ia melindungiku saat manusia kejam menganiayaku, Allah SWT menganugerahkan anak kepadaku darinya.'' Kecantikan Aisyah ternyata tidak begitu saja memperdayakan Rasulullah SAW untuk melupakan jasa baik dan pengorbanan Khadijah, betapapun usianya yang lebih tua.

 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA