Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Legenda Sinbad dan Potret Toleransi di Kesultanan Oman

Kamis 14 Nov 2019 21:45 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah

Kesultanan Oman menggelar pameran bertajuk Pesan Islam dari Oman, di Perpustakaan Nasional RI, Jakarta, Kamis (14/11). Pameran yang digelar perdana di Indonesia ini berlangsung pada 14-18 November tahun ini.

Kesultanan Oman menggelar pameran bertajuk Pesan Islam dari Oman, di Perpustakaan Nasional RI, Jakarta, Kamis (14/11). Pameran yang digelar perdana di Indonesia ini berlangsung pada 14-18 November tahun ini.

Foto: Republika/Imas Damayanti
Kesultanan Oman dikenal dengan toleransinya yang tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kesultanan Oman yang terbentang di pesisir tenggara Semenanjung Arab dan terletak di belahan utara bumi terkenal dengan salah satu pelaut legendanya. Penduduk Oman adalah pelaut kuno, bahkan kisah-kisah masyarakat ini digubah menjadi hikayat yang masyhur, Sinbad.

Baca Juga

Ayman menyebut, mental pelaut adalah jiwa-jiwa petarung yang identik dengan pekerja keras. Kendati begitu, hati para pelaut terutama penduduk Oman sangat terbuka dan menerima berbagai macam pandangan dan perbedaan.

“Kami keturunan pelaut yang menjunjung tinggi toleransi,” kata Political, Economic, and Media Advisor Kedutaan Oman di Indonesia, Ayman Saeid, di sela-sela pameran bertajuk Pesan Islam dari Oman, di Perpusatakaan Nasional RI, Jakarta, Kamis (14/10). Pameran yang berlangsung mulai 14-18 November digelar Kedutaan Besar Kesultanan Oman di Jakarta.  

Sejak abad ke-8, jauh sebelum bangsa Eropa menjelajahi dunia, bangsa Oman telah mengarungi ganasnya lautan untuk berniaga hingga ke Cina. Di mana saat itu buah kurma dapat ditukar dengan sutra dan porselen. Komoditas lain yang diperdagangkan mencakup emas, gading, dan rempah-rempah.

Penjelajah Muslim Ibnu Batutah bahkan mencatat, perdagangan bangsa Oman melalui Pantai Malabar diisi dan didominasi dari berbagai komunitas Arab, termasuk Oman dan Yaman. Tak hanya itu, pada abad ke-19 Pulau Zanzibar berkembang menjadi pusat perdagangan Oman terutama komoditas gading dan cengkeh.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA