Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Abu Zahra Sosok Kritis dan Teguh Memegang Prinsip

Rabu 13 Nov 2019 14:41 WIB

Red: Agung Sasongko

Takwa (ilustrasi).

Takwa (ilustrasi).

Foto: alifmusic.net
Abu Zahrah menyumbangkan pemikirannya untuk kebangkitan budaya Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cendikiawan Muslim, Muhammad Abu Zahrah memiliki pandangan yang pasti dan berprinsip, masalah-masalah seperti larangan riba, ia pikir diperlukan untuk melindungi kesejahteraan Muslim.

Ia memberikan fatwa tentang isu-isu gender yang cenderung terombang-ambing antara posisi egaliter dan konservatif. Ia memiliki pandangan yang negatif tentang program keluarga berencana dan asuransi kendaraan.

Namun, ia berpendapat bahwa seorang perempuan dapat diizinkan bekerja di luar rumah jika memperoleh izin dari suami mereka.

Ia mencela despotisme dan merupakan pendukung kuat dari pemerintahan konsultatif dan demokratis di bawah aturan hukum. Setelah mengkritik Presiden Jamal 'Abd al-Nasser atas perlakuan kasar terhadap Ikhwanul Muslimin.

Abu Zahrah juga menyumbangkan pemikirannya untuk kebangkitan budaya Islam, yakni dengan mulai untuk patuh terhadap tiga prinsip dan ajaran Alquran dan sunah.

Prinsip tersebut, yaitu dakwah baik dan pencegahan kejahatan (al-amr bi  al-ma'ruf wa nahy an al-munkar), kerendahan hati dan moderasi (al-haya'), dan penyembunyian imoralitas dan deklarasi perilaku saleh (satr al-radha il wa kashf al-fada'il). N

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA