Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Menguap, Begini Peringatan Rasulullah SAW

Rabu 06 Nov 2019 04:04 WIB

Red: Agung Sasongko

Menguap. Ilustrasi

Menguap. Ilustrasi

Foto: CBS
Umat Islam tidak boleh sembarangan saat menguap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ajaran Islam yang agung tidak menganggap menguap ini sebagai hal yang sepele. Umat Islam tidak boleh sembarangan saat menguap. Seorang Muslim harus memperhatikan sikapnya saat ia menguap.

Nabi Muhammad SAW mengingatkan hal ini. Menurut beliau, menguap itu adalah perbuatan yang berasal dari setan. Beliau bersabda, “Bersin itu dari Allah dan menguap itu dari setan. Jika salah seorang kalian menguap maka tutuplah mulutnya dengan tangannya dan jika ia katakan ‘aaah …’ maka setan tertawa di dalam perutnya. Sesungguhnya Allah menyukai bersin dan membenci menguap.”

Jika seseorang menguap hendaknya ia memperhatikan adab sebagai berikut:

Berusaha semampunya menahan.

Seseorang harus berusaha menolak, mengalahkan, dan menahan kuapan, khususnya ketika sedang shalat. Rasulullah bersabda, “Apabila seseorang menguap dalam shalatnya, hendaknya ia berusaha menahan kuapannya sebisa mungkin karena setan bisa masuk.”

Seseorang tidak perlu merasa heran kalau setan bisa masuk, karena setan adalah makhluk yang tercipta dari api yang dapat berubah, berpindah, dan bergerak seperti hawa dan angin. Ia tidak berjasad seperti manusia.

Meletakkan tangan di mulut

Tujuan meletakkan tangan di mulut ketika menguap adalah agar mulut tidak terbuka. Saat manusia menguap dengan mulut terbuka itu, ia terlihat buruk dan saat itu juga setan sedang menertawakannya.

Tidak mengeluarkan suara ‘aaah ’

Seperti disebutkan dalam hadis pertama, mengeluarkan suara ‘aaah’ atau ‘waaah’ pada saat menguap menimbulkan tertawaan setan.

Tidak mengangkat suara

Mengangkat suara kuapan termasuk adab buruk yang dianggap sepele oleh banyak orang. Padahal, perbuatan ini dapat membuat orang lain menghindar dari pelakunya. Terkadang sebagaian orang jahil mengangkat suaranya ketika menguap dengan maksud ingin membuat sekelilingnya tertawa. Tentunya setan juga menertawakannya se perti disebutkan pada hadis pertama.

sumber : Dialog Jumat Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA