Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Harapan Ketum PP Muhammadiyah Untuk Presiden dan Wapres

Ahad 20 Oct 2019 18:43 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Agung Sasongko

Presiden Joko Widodo memberikan salam usai memberikan pidato awal masa jabatan presiden periode 2019-2024 di Gedung Nusantara, kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Ahad (20/10/2019).

Presiden Joko Widodo memberikan salam usai memberikan pidato awal masa jabatan presiden periode 2019-2024 di Gedung Nusantara, kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Ahad (20/10/2019).

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Ketum PP Muhammadiyah menyebut tantangan Indonesia ke depan sangatlah berat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Haedar Nasir menyampaikan selamat atas pelantikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin. Dia berharap presiden dan wakil presiden dapat menunaikan amanat dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya untuk mengayomi serta menyejahterakan seluruh rakyat Indonesia.

Baca Juga

Haedar mengingatkan dan berpesan kepada presiden dan wakil presiden yang baru saja dilantik bahwa tantangan Indonesia lima tahun ke depan sangatlah berat. Pertama, menyatukan seluruh rakyat pasca pemilihan presiden yang membelah dan pasca peristiwa di Wamena, Papua yang meninggalkan luka sosial.

"Tantangan kedua, menyelesaikan kesenjangan sosial dan pemberantasan korupsi yang menjadi problem krusial bangsa," kata Haedar kepada Republika, Ahad (20/10).

Ia mengatakan, tantangan ketiga, menjaga kedaulatan tanah air dari asing maupun domestik yang membuat kekayaan Indonesia tidak dapat dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Keempat, menciptakan good governance agar pemerintahan bersih dan pemerintah untuk kepentingan rakyat.

Tantangan kelima, membangun konsolidasi demokrasi yang sejiwa dengan konstitusi serta tidak semakin liberal. "Kami percaya pak Jokowi dengan pengalaman lima tahun memimpin tentu semakin paham bagaimana membangun Indonesia menjadi maju, adil, makmur, bersatu, dan berdaulat sebagaimana dicita-citakan para pendiri bangsa," ujarnya.

Pada Ahad (20/10) diselenggarakan pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Jokowi dan Ma'ruf Amin, di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta. Pelantikan berlangsung lancar dengan pengamanan sangat ketat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA