Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Kesombongan Namrudz dan Menara Babilonia

Senin 07 Oct 2019 18:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Sombong/Ilustrasi

Sombong/Ilustrasi

Kisah menara Babilonia melambangkan keangkuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kisah Menara Babel melambangkan keangkuhan, kesombongan manusia, yang disebut-sebut dalam Kitab Kejadian, Kitab Suci Perjanjian Lama. Pembangunan menara ini diprakarsai oleh Nimrodz, anak cucu Nabi Nuh di zaman Babilon kuno, sebelum zaman Nebuchadnezzar. Orang tua Nimrodz adalah Cush, putra Ham.

Baca Juga

Bahkan, demikian menurut cerita, Kota Babilon dan Niniwe juga pertama dibangun oleh Nimrodz. "Marilah kita dirikan bagi kita sebuah kota dengan sebuah menara yang puncaknya sampai ke langit. Marilah kita cari nama supaya kita jangan terserak ke seluruh Bumi," demikian antara lain bunyi ajakan Nimrodz kepada orang-orangnya, seperti yang ditulis dalam Kitab Penciptaan.

Lambert Dolphin dalam The Tower of Babel dan The Confusion of Languages berusaha mencari jawaban, mengapa mereka membangun menara seperti itu. Untuk apa menara itu dibangun? Mencari kepuasan diri dan kemegahan diri. Itulah jawaban singkat Lambert Dolphin.

Dalam Alquran, pembangunan Tower of Babel (Menara Babilonia) ini serupa dengan cerita Firaun yang bermaksud ingin melihat Tuhannya Nabi Musa AS. Dalam surah Alqashash ayat 38 disebutkan, ''Dan, berkata Firaun, ''Hai, pembesar kaumku, aku tidak mengetahuai tuhan bagimu, selain aku. Maka, bakarlah, hai Haman, untukku tanah liat, kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa. Dan, sesungguhnya, aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang yang pendusta.'' Pernyataan serupa juga terdapat dalam surah Almu'min ayat 36-37.

Pembangunan sebuah kota, seperti yang dilakukan Nimrodz ketika itu, melambangkan dambaan manusia untuk terus berkumpul. Mereka, ketika itu, takut tercerai-berai dan hidup di tempat yang belum mereka kenal, apalagi berhadapan dengan bahaya. Karena itu, didirikanlah sebuah kota--Babilon dan Niniwe--sebagai pusat kegiatan, sebagai tempat untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Akan tetapi, ketika mereka membangun menara itu, mereka berkata, ''Marilah kita cari nama, marilah memegahkan diri.'' Di saat itulah, kemanusiaan yang berkuasa. Menara dibangun untuk kebutuhan badan, jiwa, dan semangat. Bahkan, mereka ingin membangun menara yang mencapai langit. Kalau perlu, dapat memanah matahari dari puncak menara. Pendek kata, menara dibangun untuk pemuasan diri.

Inilah, yang menurut kisah, yang menjadi penyebab turunnya hukuman dari Tuhan sehingga mereka tercerai-berai dan tidak bisa memahami bahasa mereka satu sama lain.

Sindrom Menara Babel itu pula, menurut para sejarawan, merasuki Nebuchadnezzar II, yakni dengan membangun Taman Gantung dan Menara Babel di kompleks istananya. Ia membangun kompleks istana begitu megah yang sekarang sisa-sisanya masih bisa dilihat dan memerintahnya dengan tangan besi.

Kota Babilonia selama masa pemerintahan Nebuchadnezzar II, yang memerintah pada tahun 605 SM-562 SM, mencapai puncak keemasannya.

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA