Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Akhlak Jual Beli

Rabu 03 Jul 2019 13:44 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Aktivitas jual beli di pasar (ilustrasi)

Aktivitas jual beli di pasar (ilustrasi)

Foto: Republika/Bayu Adji
Kisah Yunus bin Ubaid berikut menunjukkan bagaimana akhlak dalam jual beli

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Abdul Malik

Baca Juga

"Tiada sesuatu yang dimakan oleh seseorang yang lebih baik daripada makan dari hasil tangannya sendiri dan sesungguhnya Nabi Dawud as juga makan dari hasil kerja tangannya sendiri." (HR Al-Bukhari)

Ada suatu kisah yang menakjubkan dari Yunus bin Ubaid, seorang ulama dan pedagang dari generasi tabi'in, agar kita mengerti bagaimana merealisasikan ibadah tatkala bekerja.

Beliau memiliki seorang pelayan yang bertugas menjaga tokonya. Tatkala beliau pergi, kebetulan seorang Badui membeli pakaian di tokonya dengan harga sepuluh dirham.

Saat beliau kembali ke toko dan diberi tahu pelayan tokonya tentang jual beli tersebut, maka beliau memerintahkan pelayannya untuk mencari orang dusun tersebut sampai ketemu.

Setelah bertemu, beliau berkata, "Wahai saudaraku, pelayanku telah keliru memberikan harga, baju tersebut harganya hanya tujuh dirham saja."

Pembeli tersebut menjawab, "Tidak mengapa, aku ridha baju ini dihargai sepuluh dirham."

Namun, Yunus tetap bersikeras, "Akan tetapi aku tidak ridha, maka Anda terima uang kembali yang tiga dirham ini atau Anda urungkan saja jual-beli ini."

Begitulah akhlak beliau dalam menjual. Adapun sikap beliau dalam membeli suatu barang lebih menakjubkan lagi.

Tatkala beliau berada di pasar, ada seseorang menawarkan jubah Khuz kepada beliau, lalu beliau bertanya, "Berapa harga jubah Khuz ini?"

Penjual itu menjawab, "Harganya 600 dirham."

Yunus berkata, "Mutu baju ini terlalu bagus untuk harga sekian."

Penjual berkata, "Bagaimana kalau 700 dirham?"

Beliau berkata, "Masih terlalu bagus." Demikian seterusnya hingga beliau membeli jubah Khuz tersebut dengan harga 1.000 dirham.

Bukan berarti beliau merugi, bukan pula beliau tidak mau mengambil keuntungan tanpa memanfaatkan ketidakpahaman pembeli tentang harga barang dan kelalaian penjual tentang harga barang dan mutunya.

Begitulah beliau mengajarkan ibadah dalam jual-beli, tidak berlaku curang, tidak mendzalimi hak orang lain dan mencintai kebaikan saudaranya sebagaimana mencintai kebaikan untuk dirinya.

Jika para pengusaha saat ini berperilaku seperti apa yang telah dicontohkan oleh sahabat Yunus bin Ubaid tentunya akan banyak dari para konsumen yang terpuaskan dengan membeli produk yang mereka jual, dan tidak akan kecewa. Wallahu a'lam bishawab.

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA