Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Bahasa Portugis Mengandung Seribu Kosakata Arab

Rabu 10 Jul 2019 19:38 WIB

Red: Agung Sasongko

Portugal

Portugal

Foto: Flybe
Asal-muasal kosakata tersebut masih dapat ditelusuri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengaruh Arab yang lain tampak dalam bahasa. Bahasa Portugis mengandung lebih dari seribu kosakata Arab, jauh lebih banyak dari Spanyol. Yang paling mudah dikenali, catat Habeeb Salloum, kata-kata Portugis yang dimulai dengan al hampir semua berasal dari awalan Arab yang berarti the (penanda ma'rifat atau tunggal).

Asal-muasal kata-kata tersebut masih dapat ditelusuri, meski beberapa kosakata sudah mengalami pergeseran makna. Beberapa kata ini juga diadopsi ke dalam bahasa Inggris.

Dalam bidang kuliner, ada alcaravia (Arab: al karawiyah, Inggris: caraway), beringela (al badhinjan, eggplant), limao (al-laymun, lime), azeite (al-zayt, oil), azeitona (al-zaytun, olive), laranja (al-naranj, orange), arroz (al-aruzz, rice), acucar (al-sukkar, sugar), espinafre (al-isbanakh, spinach), roma (al-rumman, pomegranate), xarope (sharab, syrup), dan banyak lagi.

Kemudian dalam nama tempat, albufeira (al-buhayrah, danau), alcantarilha (al-qantarah, jembatan), alcaria (al-qaryah, desa), aldeia (al-day'ah, desa kecil), almadena (al-madinah, kota), aljezur (al-juzur, pulau), dan almansil (al-manzil, rumah). Ada lagi kata yang umum digunakan untuk mengekspresikan semoga atau mudah-mudahan adalah oxalá, turunan dari insya Allah.

Dilansir dari GlobalPost, dalam beberapa tahun terakhir sudah ada pembaharuan minat terhadap warisan Arab Portugal. Secara umum, sudah ada langkah dari tokoh Muslim dan otoritas publik Portugis untuk meninjau ulang pengaruh kekuasaan Arab.

Menurut Nina Clara Tiesler dalam Muslime in Europa. Religion und Identitatspolitiken unter veranderten gesellschaftlichen Verhaltnissen, Di masa lalu, ideologi jelas mengatakan Moor adalah musuh. Beberapa sisanya masih tampak sampai sekarang. Di buku-buku sekolah Moor masih tetap musuh.

Tetapi, kalangan elite telah mengevaluasi penilaian ini. "Sejak 1990-an, mereka sudah mencoba menunjukkan warisan Islam sebagai sesuatu yang positif," kata Tiesler menegaskan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA