Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Sikap Dermawan Seorang Pengemis

Selasa 18 Jun 2019 13:54 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Sedekah (ilustrasi)

Sedekah (ilustrasi)

Foto: REPUBLIKA
Sikap dermawan akan menuai kebaikan pada diri pelakunya

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Muhammad Sastra

Baca Juga

Saat paceklik berkepanjangan menimpa Bani Israil, banyak di antara mereka menderita kelaparan.

Suatu saat, datanglah seorang fakir mengetuk pintu rumah si kaya. ''Wahai keluarga berada, bersedekahlah karena Allah! Berilah aku sepotong roti!''

Maka keluarlah seorang gadis belia memberikan sepotong roti hangat padanya. Tiba-tiba ayah gadis itu keluar dengan murka. Laki-laki yang terkenal bakhil itu memarahi anak gadisnya dan tanpa pikir panjang memotong tangan kanan buah hatinya itu.

Atas ketentuan Allah, saudagar itu menjadi fakir beberapa tahun kemudian. Ia jatuh pailit, hidupnya terlunta-lunta, bahkan mati mengenaskan.

Sementara itu, anak gadisnya yang dermawan terpaksa jadi pengemis, mengharapkan belas kasih dari pintu ke pintu.

Suatu hari, sampailah gadis ini di rumah janda kaya yang dermawan. Ia mengetuk pintu, dan sang janda menemuinya. Melihat kecantikan gadis peminta-minta itu, si janda ini mengawinkannya dengan putranya.

Saat jamuan makan malam tiba, gadis ini menyantap makan malamnya dengan tangan kiri karena tangan kanannya cacat akibat perlakuan ayahnya dahulu.

Saat acara santap malam masih berlangsung, tiba-tiba terdengar suara, ''Wahai hamba-Ku yang baik budi, keluarkanlah tangan kananmu! Sungguh sebelum ini kamu pernah mendermakan sepotong roti kepada hamba-Ku yang sangat membutuhkan. Hal ini kaulakukan karena semata-mata mengharapkan rida-Ku. Maka tiada alasan bagi-Ku untuk tidak menngembalikan tangan kananmu yang gemar berderma karena Aku.''

Demi mendengar seruan itu, menantu janda tersebut mencoba membuktikan kebenarannya, dan ternyata benarlah semuanya.

Begitu dikeluarkan, tangan kanannya dalam keadaan utuh seperti sedia kala. Itulah anugerah Allah kepada hamba-Nya yang suka berderma karena-Nya.

Maka, sang gadis itu pun kembali melanjutkan santap malam bersama suaminya dengan mempergunakan tangan kanan.

Bagi orang yang berakal, kisah ini dapat menjadi pelajaran untuk berderma di jalan Allah agar mendapatkan kebahagiaan di dua kampung, yaitu kampung dunia dan kampung akhirat. Sesungguhnya Allah tidak akan menyia-nyiakan setiap kebajikan hamba-Nya walau sekecil apa pun. Wallahu'alam.

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA