Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Kesultanan Kutai: Masa Jepang dan Awal Kemerdekaan

Kamis 28 Mar 2019 17:40 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Salah satu peninggalan Kesultanan Kutai Kartanegara

Salah satu peninggalan Kesultanan Kutai Kartanegara

Foto: kaltim.go.id
Kesultanan Kutai terus melalui dua masa, penjajahan Belanda dan Jepang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hegemoni Hindia Belanda terus bertahan hingga pecahnya Perang Asia Timur Raya--lebih dikenal Perang Dunia II. Pada 1942, balatentara Jepang mulai menduduki satu per satu pulau di Nusantara. Perjanjian Kalijati pada 8 Maret 1942 menandakan berakhirnya kekuasaan kolonial Belanda. Nusantara sejak saat itu mulai mengalami masa pendudukan Jepang.

Baca Juga

Kalimantan Timur tentunya tidak luput dari perubahan tampuk kekuasaan ini. Bagaimanapun, pemerintah Jepang tidak menafikan eksistensi kerajaan-kerajaan yang telah lama ada di Nusantara. Jepang menduduki Kerajaan Kutai Kertanegara pada 1942.

Di satu sisi, sultan Kutai mengakui tunduk pada Kekaisaran Jepang. Di sisi lain, Jepang pun menghargainya dengan memberikan gelar kehormatan kepada sultan Kutai, yakni Koo dan nama kerajaan sebagai Kooti.

 

Masa Merdeka

Republik Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945. Pada 1947, Kesultanan Kutai Kertanegara menjadi bagian dari Federasi Kalimantan Timur dengan status daerah swapraja. Bersama dengan kerajaan-kerajaan sekitar, Kutai Kertanegara membentuk dewan kesultanan.

Status ini berubah menjadi daerah istimewa setingkat kabupaten pada 1953 atau setelah terbentuknya Republik Indonesia Serikat (RIS) sebagai hasil perundingan dengan Belanda. Enam tahun kemudian, Kutai dibagi menjadi tiga daerah, yakni Kutai yang beribu kota di Tenggarong, Balikpapan, dan Samarinda.

Pada 21 Januari 1960, diadakan sudang khusus antara pihak kesultanan Kutai Kertanegara dengan DPRD Daerah Istimewa Kutai. Hasilnya antara lain penyerahan pemerintahan dari pihak kesultanan, yakni Sultan Aji Muhammad Parikesit, kepada bupati setempat. Sejak saat itu, kekuasaan politik Kesultanan Kutai Kertanegara secara resmi berakhir.

Barulah pada 1999, ada inisiatif untuk memulihkan eksistensi Kesultanan Kutai Kertanegara yakni sebatas identitas kultural. Usulan ini datang dari bupati Kutai Kertanegara kala itu, Syaukani Hasan Rais. Tujuannya bukan untuk membangkitkan feodalisme tetapi lebih sebagai upaya pelestarian warisan budaya dan sejarah.

Pada 7 November 2000, Bupati Kutai Kartanegara dan keturunan sultan Kutai Kertanegara, H. Pangeran Prabu Anum Surya Adiningrat, menghadiri undangan Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di Jakarta. Mereka menyampaikan maksud untuk memulihkan eksistensi Kesultanan Kutai Kertanegara sebagai entitas budaya. Presiden pun menyetujuinya.

Sejak saat itu, Kesultanan Kutai Kartanegara bangkit kembali. Kepemimpinannya diserahkan kepada Pangeran Prabu Anum Surya Adiningrat sebagai keturunan ningrat Kutai secara efektif mulai 22 September 2001. Dia menggunakan gelar Sultan Aji Muhammad Salihuddin II.

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA