Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Pesan Pemilu 2019, Muhammadiyah: Hindari Fitnah dan Hoaks

Senin 25 Mar 2019 14:29 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar / Red: Nashih Nashrullah

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti (kanan) bersama para narasumber lainnya menjadi pembicara dalam dialog kebangsaan seri II di Stasiun Gambir, Jakarta, Senin (18/2).

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti (kanan) bersama para narasumber lainnya menjadi pembicara dalam dialog kebangsaan seri II di Stasiun Gambir, Jakarta, Senin (18/2).

Foto: Republika/Prayogi
Muhammadiyah meminta elite dan ASN tak gunakan wewenang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 yang akan dilaksanakan pada 17 April mendatang, Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyampaikan sejumlah pesan kepada masyarakat. 

Baca Juga

Salah satunya tidak menyebarkan berita fitnah, ujaran kebencian, dan hoaks di media sosial.

Apalagi saat ini sudah memasuki masa kampanye rapat umum terbuka yang sudah dimulai sejak 24 Maret hingga 13 April mendatang. 

"Masyarakat hendaknya saling menghormati dan menjaga situasi yang kondusif dengan tidak menyebarkan informasi yang menyesatkan dan permusuhan berdasarkan agama, ras, dan kelompok," ujar Sekjen PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti saat dihubungi Republika.co.id, Senin (25/3).

Dia mengimbau masyarakat tidak golput dalam Pemilu 2019 nanti. Pemilu kali ini adalah momentum untuk menentukan masa depan Indonesia di lima tahun mendatang.  

"Karena itu, seluruh elemen masyarakat agar dapat berpartisipasi aktif dengan mengikuti seluruh tahapan Pemilu dan menggunakan hak politik dengan penuh tanggung jawab," ujar Abdul.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) juga diharapkan dapat menjalankam tugasnya dengan baik. agar kecurangan Pemilu 2019 tidak terjadi.

"Penyelenggara pemilu hendaknya bekerja profesional dan obyektif untuk menjawab keraguan masyarakat dan memastikan penyelenggaraan Pemilu yang berkualitas," ujar Abdul.  

Dia mengimbau kepada para aparatur sipil negara (ASN) dan pejabat pemerintahan untuk tak menggunakan kekuasaannya demi kepentingan politiknya terlebih saat ini tengah memasuki masa kampanye terbuka.

   

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA