Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Perguliran Waktu

Kamis 03 Jan 2019 08:16 WIB

Red: Agung Sasongko

ilustrasi merenungi waktu dan dosa

ilustrasi merenungi waktu dan dosa

Foto: jart-gallery.blogspot.com
Kesempatan hidup semakin sempit dan lubang kubur semakin mendekat.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: H Usep Romli

Lenyap sudah tahun lama 2018. Datanglah tahun baru 2019. Waktu tak terasa bergulir cepat. Hitungan usia meningkat. Kesempatan hidup makin sempit. Dan lubang kubur makin mendekat.

Memang sebagaimana dikatakan Imam Hasan al Basri, seorang ulama tabiin, kehidupan dunia amat singkat. Hanya tiga hari. Yaitu, hari kemarin yang sudah lewat. Tak bisa diharapkan kembali lagi. Hari sekarang yang sedang ditempuh, harus diupayakan sekuat tenaga untuk berbuat amal kebajikan. Dan hari esok yang belum tentu dialami karena mungkin saja kita terlebih dulu kehilangan nyawa.

Hari kemarin ibarat guru yang bijaksana. Telah mengajari dan mendidik kita dengan aneka macam pengalaman. Pengalaman yang bagus dan manis, yang buruk dan menyedihkan, yang bermanfaat dan sia-sia. Segala pengalaman hari kemarin itu, dijadikan bahan koreksi diri pada hari ini.

Yang bagus dan manis dipertahankan. Juga yang bermanfaat. Ditelusuri sebab dan akibatnya, untuk ditingkatkan menjadi lebih bagus, lebih manis dan lebih bermanfaat. Minimal dipertahankan. Yang buruk dan menyedihkan, dicegah. Diperbaiki. Jangan terulang lagi. Apalagi jika pengalaman buruk dan menyedihkan itu, berdampak terhadap diri sendiri, keluarga, dan masyarakat.

Demikian pula hari ini, yang dalam hitungan 24 jam akan berpisah dengan kita. Apakah perpisahan itu akan menimbulkan kesan baik dan menyenangkan. Karena selama bersama, kita mengisinya dengan halhal baik dan bajik, penuh keimanan, dan amal saleh. Atau meninggalkan kesan buruk yang mengecewakan. Sebab selama bersama, kita mengisinya dengan hal-hal buruk, yang bertentangan dengan norma-norma keimanan dan amal saleh.

Dalam menempuh hari ini, jangan merasa jumawa. Mengira akan sempat tiba pada hari esok dan hari-hari seterusnya sehingga tidak memikirkan apa pun, kecuali khayalan, ambisi dan prediksi-prediksi berdasarkan hawa nafsu. Seolah mampu menentukan segala sesuatu. Akan begini, akan begitu. Harus ini harus itu. Tanpa berpikir sedikit pun akan ketentuanketentuan di luar pengetahuan dirinya.

Padahal, siapa tahu, malaikat maut sudah siaga di setiap tarikan napas kita. Menunggu perintah dari Maha Penguasa Umur Manusia, Allah SWT. Karena Dialah yang menghidupkan dan mematikan (QS al- Mu'min: 67).

Perputaran waktu, dari detik ke menit, dari menit ke jam dan seterusnya, seharusnya menjadi pelajaran bagi setiap Muslim beriman, tentang adanya kefanaan, ketidakabadian dalam hidup di dunia. Bunga mekar pagi hari, menebar wangi menyenangkan, hanya dalam seketika, lenyap tak berbekas. Digerogoti seranggga. Helai-helai kelopaknya berguguran. Sari manisnya telah pindah ke perut lebah atau serangga lain, yang membutuhkannya sebagai makanan.

Karena memang segala sesuatu di muka bumi, fana (QS ar-Rahman: 26). Berubah. Lenyap. Tanpa harus menunggu kedatangan hari esok. Jika Allah SWT berkehendak, apa pun dapat terjadi, kapan saja di mana saja. Tak kurang dari 39 ayat Quran, yang menyatakan "Innallaha ala kulli syai'in qadir".

Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu. Maka dalam menghadapi kehidupan di dunia yang hanya tiga hari itu, Allah SWT memberi petunjuk jelas: "Demi waktu. Sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali yang beriman dan beramal saleh, serta saling mengingatkan agar menta'ati hak, dan saling mengingatkan agar berada dalam kesabaran" (QS al-Ashr)

Sebagian mufasir menyebutkan, ayat-ayat surah al-Ashr di atas, mengingatkan manusia, agar tidak merasa punya kesem patan luas dan bebas untuk melanggar segala yang dilarang oleh Allah SWT dan mengabaikan segala perintah-Nya. Termasuk menyelewengkan amanat umat, demi memperoleh keuntung an duniawi sehingga setiap Muslim beriman wajib melakukan "amar makruf nahi mungkar". Agar manu sia tetap berada dalam koridor keimanan dan amal saleh, memegang teguh nilai-nilai hak berdasarkan perintah Allah SWT dan Rasul-Nya, Muhammad SAW, dengan penuh kesabaran dan ketawakalan.

Hanya dengan cara itu, kita meninggalkan hari ke marin dengan penuh ketenangan, menjalani hari ini de ngan penuh kenikmatan, dan menyambut hari esok dengan harapan mendapat kesempatan untuk hidup lebih baik lagi daripada hari-hari kemarin. Insya Allah.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA