Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Sebut Tentara Ottoman, Dhuafa di Kota Turki ini Gratis Makan

Selasa 30 Okt 2018 17:16 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Restoran Merkez, Karakocan Turki

Restoran Merkez, Karakocan Turki

Foto: middleeasteye.net
Tak ada aduan fakir miskin kelaparan di kota berpenduduk 28 ribu ini.

REPUBLIKA.CO.ID, Di kota ini, Karakocan, 70 menit menuju utara dari pusat Provinsi Elazıg, Turki, beberapa tahun terakhir menarik perhatian publik lantaran hidupnya kembali tradisi menawarkan makanan gratis kepada mereka yang membutuhkan. 

Bagi penduduk setempat, adat adalah cara memenuhi tanggung jawab mereka untuk membantu yang kurang beruntung.

Sekitar 100 orang makan gratis setiap hari di restoran yang tersebar di seluruh kota, yang merupakan rumah bagi sekitar 28 ribu orang, menurut statistik resmi.

Menariknya restoran-restoran di kota ini, menghindari penggunaan kata fakir miskin bagi para pelanggan yang hendak menikmati santapan makan gratis di waktu-waktu makan.

Setiap pelanggan dhuafa cukup menyebutkan bahwa mereka bagian dari Divisi Keenam (boluk altar) militer Turki, lalu mereka bisa pergi begitu saja, gratis menyantap makanan.  

Dalam catatan warga, nama alti boluk memiliki keterkaitan dengan Dinasti Ottoman. Divisi ini mengacu pada Kapıkulu Suvarileri (juga dikenal sebagai divisi enam), yang merupakan kavaleri keluarga Sultan.

Anggota divisi ini konon tidak diizinkan untuk memiliki keluarga, menjalankan bisnis atau membangun ikatan emosional kepada siapa pun selain Sultan sendiri. 

Menurut Mehmet Ozturk Manajer Restoran Merkez, salah satu restoran tersibuk di kota ini, sejak 1940, restorannya menyiapkan tak kurang dari tiga meja yang disediakan untuk dhuafa. Pada hari tertentu, setidaknya 15 orang datang ke restorannya untuk menerima makanan gratis. 

Tiga meja tersebut tidak akan dia ganggu gugat, meski kondisi restoran sedang ramai. Restoran Merkez disebut sebagai restoran pertama yang memulai tradisi ini yang lantas diikuti restoran-restoran lain di Kota Karakocan.

“Orang miskin itu tak akan pernah kecewa datang,” kata dia seperti dilansir Middle East Eye, Senin (30/10).  

Tradisi ini pun bertahan hingga sekarang bahkan diperluas jangkauannya hingga hari libur Islam termasuk Idul Fitri, Idul Adha, dan sepanjang  Ramadhan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA