Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Warisan Utsmaniyah

Ciri Khas Peta Piri Reis

Rabu 25 Oct 2017 06:06 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Agung Sasongko

Peta wilayah Utsmaniyah.

Peta wilayah Utsmaniyah.

Foto: wikipedia

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Piri Reis terutama dikenal hari ini untuk peta dunia dan grafik yang dikumpulkan dalam Kitab-i Bahriye (Buku Navigasi). Tapi sejak penemuan mereka, dua peta dunia telah membangkitkan minat yang terus berkembang baik dalam budaya populer maupun di kalangan ilmuwan. Ada dua peta, dan hanya ada sebagian peta.

Sebuah fragmen dari peta dunia pertama yang disiapkan pada tahun 1513 ditemukan pada tahun 1929 di Istana Topkapi di Istanbul. Ini ditandatangani oleh Piri Reis, dan tanggal Muharram 919 (9 Maret-7 April 1513). Ini hanyalah bagian dari peta dunia yang penulis sampaikan ke Sultan Selim I di Kairo pada tahun 1517.

Aspek yang paling mengejutkan adalah kehadiran Amerika di peta Ottoman. Ini adalah peta Turki tertua yang menunjukkan Dunia Baru, dan salah satu peta tertua Amerika masih ada di dunia. Peta tertua Amerika yang masih ada adalah peta yang digambar oleh Juan de la Cosa pada tahun 1500, yang dilestarikan di Museum Angkatan Laut Madrid.

Peta 1513 didasarkan pada sekitar 20 peta tua dan grafik yang dikumpulkan Piri Reis, termasuk bagan yang dirancang sendiri oleh Christopher Columbus yang dipinjam oleh pamannya Kemal Reis pada tahun 1501 setelah menangkap tujuh kapal Spanyol di lepas pantai Valencia di Spanyol dengan beberapa awak Columbus di kapal.

Ciri yang paling mencolok dari peta ini adalah tingkat keakuratan dalam posisi benua (terutama hubungan antara Afrika dan Amerika Selatan) yang tak tertandingi untuk masanya. Bahkan peta yang diambil beberapa dekade kemudian tidak memiliki posisi dan proporsi yang akurat; sebuah kualitas yang dapat diamati di peta Piri Reis lainnya dalam Kitab-i Bahriye-nya. Peta Piri Reis berpusat di Sahara di garis lintang Tropic of Cancer.

Fragmen yang masih ada dari peta dunia pertama Piri Reis yang digambar pada tahun 1513 adalah peta tertua yang diketahui termasuk benua Amerika. Peta tersebut menunjukkan bagian dari Eropa dan pantai barat Afrika, timur, tengah dan selatan Amerika, kepulauan Atlantik, dan lautan. Banyak detail diberikan dari Amerika Selatan.

Format peta adalah tabel portolan, bentuk umum saat ini. Alih-alih grid lintang dan bujur, mawar kompas ditempatkan pada titik-titik kunci dengan azimut yang memancar dari mereka. Garis timur-barat melalui mawar kecil dari Amerika Selatan di tengah peta merupakan perkiraan yang sangat bagus bagi Khatulistiwa, baik di sana maupun sehubungan dengan Afrika.

Yang kecil di bagian paling atas peta adalah perkiraan yang sangat bagus di utara dimana azimut timur-barat menyentuh pantai Prancis. Dua mawar kompas besar di pertengahan Atlantik lebih sulit untuk diletakkan. Mereka mungkin menemukan garis tropik (23-1 / 2 utara dan selatan) atau mereka bisa mewakili garis lintang 22-1 / 2 (seperempat jalan dari garis khatulistiwa sampai kutub). Mengingat mereka sedikit mendekati 45 derajat dari garis ekuator, garis tropik adalah yang paling mungkin terjadi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA