Thursday, 11 Jumadil Awwal 1440 / 17 January 2019

Thursday, 11 Jumadil Awwal 1440 / 17 January 2019

Tiga Jenis Daging yang Dikonsumsi Era Ottoman Sebagai Obat

Senin 17 Dec 2018 10:27 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Daging ayam

Daging ayam

Foto: Prayogi/Republika
Konsumsi daging tertentu justru mendatangkan efek obat bagi pasien.

REPUBLIKA.CO.ID, Ada banyak metode pengobatan yang digunakan sepanjang sejarah peradaban manusia. Di  era ottoman, makanan dan diet merupakan salah satu metode ampuh yang kerap digunakan dinasti ini. 

Menurut sejumlah manuskrip Ottoman, pengobatan tersebut dimulai dengan menetapkan enam aturan yang harus diikuti untuk hidup sehat, dan salah satu dari aturan ini adalah makan makanan yang seimbang.

Jenis dan karateristik makanan dan obatan termasuk waktu konsumsi sangat diperhatikan. Pengobatan Ottoman didasarkan pada pengobatan Islam, yang berakar pada ajaran Hippocrates dan Galen, dan terutama pada karya-karya dokter Islam Ibnu Sina (Avicenna) dan Ibnu al-Baytar.

Alasan utama mengapa makanan dan minuman sangat penting dalam kedokteran adalah bahwa mereka tidak hanya menyediakan nutrisi tetapi juga menjaga kesehatan dan memiliki sifat kuratif.

Konsekuensinya, praktik diet yang sehat muncul sebagai bidang pengetahuan medis yang berbeda. Subyek nutrisi, diet dan pencernaan berkaitan erat dengan menjalani hidup sehat dan pengobatan penyakit yang dibahas panjang lebar dalam naskah medis periode Utsmaniyah. Di antara tiga makanan yang menjadi konsumsi wajib bagi pasien di era Ottaman adalah sebagai berikut:  

Burung. Penulis Turki abad ke-17 Evliya elebi menceritakan daging dari berbagai burung diberikan kepada pasien sebagai makanan diet di Rumah Sakit Jiwa Fatih Sultan Mehmet Han dan di Rumah Sakit Bayezid di Edirne. 

Berbagai hidangan lezat disiapkan untuk pasien dua kali sehari, jika burung hutan tidak tersedia, maka mereka akan menyajikan burung bulbul, burung pipit dan merpati harus dimasak dan diberikan kepada pasien.

Daging atau lemak burung untuk menyembuhkan luka dan pengobatan  pada otot dan sistem saraf serta untuk meningkatkan kejantanan, menyembuhkan suara serak, menghilangkan perut kembung, dan menggemukkan serta menguatkan tubuh, menghilangkan rasa sakit, membersihkan, dan mempercantik kulit.

Ayam. Kaldu ayam muda, ayam betina dan ayam jago sama gizinya untuk makanan dan kesehatan. Namun ayam jantan yang terbaik adalah yang belum mulai berkokok dan ayam betina yang baik adalah yang belum bertelur.

Jika ayam diisi dengan apel misk atau quince dan kemudian dipanggang, itu sangat bergizi. Memasak ayam jantan dengan banyak air dan menambahkan poliploidi dapat digunakan sebagai pencahar.

Resep diberikan untuk mengobati penyakit tertentu. Sebagai contoh, untuk pengobatan lumbago dengan ayam jago dan tambahkan 20 gram benih safflower yang ditumbuk, 15 gram polipodi, sejumput daun dill, biji adas, jinten, anyelir, dan beberapa buncis.  

Ikan. Berbagai spesies ikan, termasuk goby, turbot, belut, gurame, ikan laut, tombak, ikan belanak merah, plaice, bluefish, bream, picarel, belanak abu-abu, sole, dua-banded bream, bonito, mackerel dan trout, dan juga lumba-lumba , digambarkan sebagai penyembuh oleh penulis medis.

 

Obat-obatan dengan ikan digunakan dalam pengobatan berbagai penyakit seperti furunkel kronis, kutil, sengatan beracun seperti sengatan kalajengking, gigitan anjing gila, pembengkakan di anus, demam tinggi, malaria, tuli, gumpalan keras pada uvula, psoriasis dan sakit kuning.n Ratna Ajeng Tejomukti

 

 

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA