Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

Polisi Israel Terus Tangkapi Warga Palestina

Sabtu 23 Feb 2019 23:54 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Warga Palestina berjalan melaui tembok pemisah di pos pemeriksaan menuju kawasan kompleks Al Quds di Jerusalem, Jumat (16/6). Israel melakukan pengawasan ketat termasuk menentukan siapa yang boleh memasuki komples masjid Al Aqsa tersebut.

Warga Palestina berjalan melaui tembok pemisah di pos pemeriksaan menuju kawasan kompleks Al Quds di Jerusalem, Jumat (16/6). Israel melakukan pengawasan ketat termasuk menentukan siapa yang boleh memasuki komples masjid Al Aqsa tersebut.

Foto: ABED AL HASHLAMOUN/EPA
Penguasa Yahudi terus tutup gerbang Ar-Rahmah dan melarang orang Palestina beribadah.

REPUBLIKA.CO.ID,AL QUDS -- Polisi Israel terus melancarkan kegiatannya terhadap warga Palestina di Al-Quds (Jerusalem), yang diduduki, dan pegawai Departemen Waqaf -- yang bertugas atas harta umat Muslim di kota tersebut-- berkaitan dengan upayanya menutup gerbang Ar-Rahmah. Penguasa Yahudi terus menutup gerbang Ar-Rahmah dan melarang orang Palestina beribadah di dalam kompleks Masjid Al-Aqsha.

Korban terakhir ulah polisi Yahudi adalah seorang penjaga Masjid Al-Aqsha yang diidentifikasi sebagai Samer Qabbani. Dia ditahan pada Sabtu dan dibawa ke kantor polisi Israel, kata Kantor Berita Palestina, WAFA --yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu (23/2) malam.

Baca Juga

Qabbani ditangkap saat ia meninggalkan kompleks Masjid Al-Aqsha. Penangkapannya itu karena penguasa Yahudi berpendapat ia berperan dalam pembukaan kembali gerbang Ar-Rahmah untuk orang Palestina yang ingin shalat setelah polisi menutupnya kembal pada Sabtu.

Polisi Israel telah menahan lebih dari 60 orang Palestina dalam beberapa hari belakangan karena mereka diduga terlibat dalam pembukaan kembali gerba Ar-Rahmah untuk orang yang mau beribadah untuk pertama kali dalam 16 tahun, setelah polisi Israel menutupnya dengan alasan yang lemah.

Ribuan orang Palestina menunaikan Shalat Jumat di bangunan tersebut. Mereka berikrar akan terus membuka gerbang itu sepanjang waktu buat orang yang ingin shalat meskipun polisi Israel keberatan dan mengancam.

Rakyat Palestina khawatir Israel menutup bangunan tersebut, yang berada di tengah kompleks Masjid Al-Aqsha, untuk pada akhirnya mengubahnya menjadi kuil Yahudi. Tindakan yang ditentang dengan keras oleh rakyat Palestina dan umat Muslim di seluruh dunia. Masjid Al-Aqsha adalah tempat suci ketiga buat umat Muslim, setelah Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Madinah, dan masjid itu murni menjadi tempat ibadah.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA