Sunday, 17 Rajab 1440 / 24 March 2019

Sunday, 17 Rajab 1440 / 24 March 2019

FKUB dan MUI Jepara Tanggapi Polemik Puisi Sukmawati

Rabu 04 Apr 2018 13:40 WIB

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Agus Yulianto

Sukmawati Soekarno Putri.

Sukmawati Soekarno Putri.

Foto: Antara
Secara eksplisit puisi itu mengandung SARA.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Jepara menyampaikan, sebenarnya menyesalkan atas puisi yang dikarang dan dibacakan Sukmawati. Karena secara eksplisit isi puisi tersebut mengandung suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA.)

Ketua FKUB Kabupaten Jepara KH Mashudi mengatakan, puisi tersebut dibawakan ketika situasi perpolitikan negara suhunya mulai meningkat. Juga dibacakan oleh putri seorang proklamator yang mestinya menjadi contoh kebajikan.

"Tidak ada rasa penyesalan atau klasifikasi permohonan maaf, (meski-Red) menyangkut substansi agama," kata KH Mashudi melalui keterangan tertulis kepada Republika.co.id, Rabu (4/4).

KH Mashudi yang juga sebagai Ketua MUI Kabupaten Jepara menyampaikan, MUI dan FKUB Kabupaten Jepara berharap, masyarakat tetap tenang dan menjaga kondusivitas  daerah. Masyarakat tidak perlu tersulut emosi. Ia menyarankan, masyarakat menyerahkan segalanya kepada aparat keamanan dan penegak hukum atas laporan dari masyarakat terkait puisi yang dibacakan Sukmawati.

 

MUI dan FKUB Kabupaten Jepara juga mengajak semua komponen masyarakat untuk menjadikan peristiwa tersebut sebagai bahan pembelajaran dalam urgensi kerukunan kehidupan berbangsa dan bernegara. "(MUI dan FKUB Kabupaten Jepara-Red) mengajak masyarakat untuk semakin merapatkan barisan, tidak memberikan peluang, ruang dan sejengkal pun kepada pihak yang hendak mencerai beraikan keutuhan NKRI," ujarnya.

MUI dan FKUB Kabupaten Jepara juga mengajak masyarakat untuk beraktivitas seperti biasa. Masyarakat diimbau tetap tenang dan menjaga kondusivitas.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA