Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

Sunday, 19 Zulhijjah 1441 / 09 August 2020

Masjid Karakol Selamat dari Penghancuran Soviet

Rabu 30 Aug 2017 17:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Masjid Karakol, Kirgistan

Masjid Karakol, Kirgistan

Foto: kyrgzjer.com

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Seperti banyak bangunan keagamaan di era Uni Soviet, Masjid Karakol atau Masjid Dungan merupakan satu dari banyak masjid di Asia Tengah yang mengalami penutupan. Pada era komunis Uni Soviet saat itu masa kelam juga dirasakan Muslim Dungan.

Masjid ini dipaksa ditutup oleh gerakan Bolshevik dari 1929 sampai 1943. Berbeda dengan beberapa masjid lain yang dibiarkan hingga mengalami rusak parah, sejak 1943 Masjid Karakol ini pun dialihfungsikan sebagai gudang penyimpanan.

Hal ini membuat masjid terhindar dari kehancuran di era gerakan Bolshevik Soviet. Walau demikian, masjid ini pernah mengalami kerusakan pada struktur atapnya hingga diperbaiki kembali. Pada 1947, bangunan Masjid Karakol ini diserahkan kembali kepada komunitas Muslim Dungan dan sejak saat itu masjid kembali difungsikan sebagai tempat ibadah hingga hari ini. Kini setiap hari bukan hanya etnis Dungan yang menggunakan masjid ini, melainkan juga hampir seluruh masyarakat Muslim Kirgis di Kota Karakol.

Bahkan, Pemerintah Kota Karakol kini menjadikan Masjid Dungan sebagai salah satu tujuan objek wisata. Masjid ini dapat dikunjungi oleh berbagai kalangan Muslim dan non-Muslim pada waktu tertentu. Kini masjid ini juga terdaftar sebagai monumen sejarah penting bagi negara Kirgistan dan telah dilindungi oleh undang-undang Kirgistan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA