Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Rasulullah SAW Anjurkan Berobat Meski Alquran Juga Penawar

Selasa 14 Jan 2020 10:42 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW tetap anjurkan berobat meski Alquran juga bisa jadi penawar. Foto ilustrasi berobat di rumah sakit.

Rasulullah SAW tetap anjurkan berobat meski Alquran juga bisa jadi penawar. Foto ilustrasi berobat di rumah sakit.

Foto: Antara/Anis Efizudin
Rasulullah SAW tetap anjurkan berobat meski Alquran juga bisa jadi penawar.

REPUBLIKA.CO.ID, Dari sudut kejiwaan dan fisik, sakit adalah persepsi seseorang atas kesehatan, di mana dia merasa kesehatannya terganggu. 

Baca Juga

Sementara itu, penyakit adalah suatu proses fisik dan patofisiologis aktual yang sedang berlangsung, dan dapat menyebabkan keadaan tubuh atau pikiran menjadi abnormal.

Walau fenomena sakit seolah berada di luar cakupan keagamaan, Islam ternyata memilihnya menjadi topik bahasan tersendiri. Islam tidak hanya peduli tentang hal-hal yang berkaitan dengan spiritual dan moral, namun juga yang bersifat duniawi, seperti halhal yang berkaitan dengan kesehatan jiwa dan ragawi.

Mengenai kesehatan, Islam menyatakan bahwa hanya Allah SWT yang dapat menurunkan penyakit dan sekaligus obat untuk menyembuhkannya. Dalam surah al-Isra ayat ke-82 dijelaskan bahwa dalam Alquran terdapat penyembuh penyakit kejiwaan, ragawi, dan rohani bagi mereka yang percaya.

Allah berfirman, “Dan Kami turunkan dari Alquran (sesuatu) yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang yang beriman, sedangkan bagi orang yang zalim (Alquran itu) hanya akan menambah kerugian.”

Kesembuhan yang dikandung dalam Alquran terutama meliputi penyakit dalam hati seperti keraguan dan kemunafikan. Akan tetapi, dia dapat pula digunakan dalam menyembuhkan penyakit badan apabila Alquran itu dipakai untuk merukiyahnya.

Umumnya, agama dan kepercayaan yang ada juga memasukkan dalam ajarannya kesembuhan dari penyakit yang bersifat kejiwaan maupun ragawi. Tidak mengherankan bila banyak di antara para nabi semasa hidupnya juga merangkap menjadi penyembuh.

Obat merupakan alat utama dalam penyembuhan saat ini. Perihal pentingnya penyembuhan dengan obat juga sangat disarankan Rasulullah SAW, seperti dinyatakan dalam sabdanya,” Aku (Usamah bin Syarik) menghadap Rasulullah. Di tempat itu aku menjumpai para sahabat (sedang duduk dengan khusyuk) seakan burung sedang hinggap di kepala mereka. Usai mengucapkan salam, aku duduk. Beberapa orang Arab pedalaman lalu datang dari berbagai arah. Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kita harus berobat?” Beliau menjawab, “Berobatlah! Sesungguhnya Allah tidak menurunkan penyakit kecuali menurunkan pula penyembuhnya, kecuali satu penyakit, yaitu usia tua.” (Riwayat Abu Dawud, at-Tirmiziy, Ibnu Majah, dan an-Nasa’iy dari Usamah bin Syarik). 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA