Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Rasyid Ridha, Sang Penyala Api Modernisme Islam (6)

Jumat 22 Feb 2019 07:03 WIB

Red: Hasanul Rizqa

(ilustrasi) Syekh Rasyid Ridha

(ilustrasi) Syekh Rasyid Ridha

Foto: tangkapan layar wikipedia.org
Ini pandangan Rasyid Ridha tentang dakwah dan pendidikan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dakwah bagi Rasyid Ridha adalah membimbing umat Islam agar menyingkirkan bentuk-bentuk penyimpangan, seperti bidah, fanatisme, dan fatalisme.

Bila menuruti bidah, kaum Muslim dapat mengadakan hal-hal baru yang sesungguhnya tidak pernah diperintahkan Allah dan Rasul-Nya. Untuk itu, Rasyid Ridha menegaskan, umat harus kembali kepada kemurnian Alquran dan Sunnah.

Baca Juga

Hal lain yang mesti diwaspadai adalah, sikap fanatik buta terhadap mazhab-mazhab. Menurut Rasyid, sikap tersebut merenggangkan hubungan internal umat Islam. Bukan mazhab itu sendiri.

Bila sampai terjadi, ini akan menghilangkan kesempatan penguatan ukhuwah Islamiyah. Rasyid lantas menganjurkan sikap toleransi antarkelompok mazhab agar kembali dihidupkan.

Kemudian, musuh selanjutnya bernama fatalisme. Ini merupakan pola pikir bahwa nasib manusia sudah digariskan sejak semula sehingga percuma untuk berbuat sesuatu.

Dengan demikian, Muslim yang fatalis pada gilirannya hidup dalam situasi stagnan. Rasyid Ridha membandingkannya dengan pola pikir masyarakat Eropa dalam abad ke-20. Kaum non-Muslim itu begitu dinamis dalam menghasilkan temuan-temuan baru bagi kemanusiaan.

Di sisi lain, tegasnya, ajaran Islam yang hakiki sesungguhnya menyuruh kaum Muslim agar bertebaran di muka bumi, aktif mengolah nikmat Allah, sehingga berkarya yang manfaat bagi umat manusia. Dengan perkataan lain, Rasyid Ridha mengajak kaum Muslim agar menghargai kemampuan akal rasional.

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA