Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Kesamaan Derajat Manusia Menurut Islam

Selasa 25 Jun 2019 08:26 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Ribuan Jamaah sedang melakukan shalat subuh berjamaah di Masjid Istiqlal, Jakarta (ilustrasi)

Ribuan Jamaah sedang melakukan shalat subuh berjamaah di Masjid Istiqlal, Jakarta (ilustrasi)

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Islam memandang penting kesamaan derajat manusia

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Abdul Muid Nawawi

"Manusia itu bagaikan gigi sisir, seseorang memiliki kelebihan atas yang lain hanya dalam amal baiknya."

Baca Juga

Masih menjadi perdebatan apakan aforisme di atas bisa dikategorikan hadits atau hanya ungkapan bijak ulama. Namun, Abu al-Syaikh al-Isfahani memasukkannya dalam jajaran hadits. Terlepas dari itu, ungkapan ini punya relevansi moral dan bisa dijadikan landasan bahwa Islam sangat mengagungkan semangat egalitarianisme (kesamaan derajat).

Dibanding dengan ajaran-ajaran lain, Islam memang terkenal sebagai agama yang sangat teguh mempertahankan penegakan kesamaan derajat. Islam musuh bagi manusia yang merasa lebih mulia dari manusia atau makhluk lain jika alasannya berdasarkan hal yang sifatnya duniawi, bahkan pada persoalan yang sifatnya ukhrawi, semisal seseorang merasa lebih saleh dari manusia lain.

Semua manusia berawal dari Allah SWT, dan akan kembali kepada-Nya. Hal ini sekaligus menghanguskan kemuliaan semu berdasarkan ras, jenis kelamin, keturunan, harta, jabatan, dan sebagainya. Firman Allah SWT, Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu adalah yang paling bertaqwa. (QS Alhujurat: 13 )

Sebagaimana perumpamaan deretan gigi sisir yang sama tinggi --meski ada yang lebih gemuk-- manusia di hadapan Allah setara. Bisakah Anda bayangkan seandainya di antara sisir itu ada satu yang labih tinggi? Bisa saja kepala yang disisir akan terasa sakit.

Sebagaimana gigi sisir yang senantiasa bekerja sama, seorang Muslim dengan Muslim lainnya pun tidak boleh bercerai-berai, apatah lagi saling memusuhi. Rasulullah bersabda, ''Seorang Muslim dengan Muslim lainnya bagaikan sebuah bangunan yang saling memperkuat satu sama lain.''

Hanya saja, adanya perbedaan perlu juga disadari dalam kerangka saling melengkapi. Ada adagium yang direkam oleh Ibn Qutaibah yang berbunyi, ''Manusia akan sejahtera jika mereka berbeda; jika mereka sama, niscaya akan binasa.''

Suatu umat berdiri kokoh jika segenap komponen masyarakat menyadari fungsinya dan bekerja sebagaimana tanggung jawab yang diembannya. Seorang pedagang kecil di pinggir pasar yang menjunjung tinggi nilai-nilai kejujuran dan profesionalisme jauh lebih mulia dari pada pejabat yang menduduki posisi penting, tetapi korup dan tidak bertanggung jawab.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA